MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Tuesday, April 19, 2016

Sajak: Tak Nak Ikut Tak Mengapalah




Tak Nak Ikut Tak Mengapalah

Tak nak ikut tak mengapalah
usah kau mengeji usah kau dengki
kami mahu merubah nasib kami
bukan sesiapa tetapi kami sendiri
sendiri kami punya impian
sendiri kami punya pendirian
hidup mesti kami teruskan.

Tak mengapalah tak nak ikut
kami tetap mahu berkongsi
sedikit ilmu kami tahu kami sampaikan
hidup mahu ceria bahagia sihat mesti
hidup di dunia tak lama mana hari
esok atau lusa atau hari ini mati
itu takdir Ilahi pasti.

Tak nak ikut tak mengapalah
kami ingatkan diri dan sama mengingati
jaga pribadi kesihatan diri penting sekali
banyak penyakit berpakej lagi-lagi obesiti
jaga pemakanan ikut aturan sunah nabi
tak salah untuk menikmati ingatkan diri
bila sihat minda segar ibadah diperbanyaki.

Tak mengapalah tak nak ikut
itu semua kami akan hadapi harungi
tak semua yang menolak membenci kami
masing-masing punyai kehidupan pribadi
susah senang keluh kesah tahu-tahu sendiri
bukan nak kata hebat bagus kami sedar diri
demikianlah sekelumit rencah kehidupan
mahu tak mahu kena hadapi.

Masshah
02042016
Meru.

Saturday, April 16, 2016

Sajak: Bersungguh Usah Bertangguh





Bersugguh Usah Bertangguh

Ia ditakdirkan begitu
siapa yang sanggup
terima padahnya
ada indahnya
ada mehnahnya
ia memang macam itu
ada positif ada negatif.

Berusaha bersungguh dapat
berusaha main-main sia-sia
ia mesti berkorban setiap masa
ikut apa yang diajar yang benar
percaya dahulu dapat kemudian
bukan untuk main-main
bukan untuk cuba-cubaan
ia mesti dilakukan.

Ia perlukan ilmu ikut sistem
ikut sahaja buat sahaja tapi bersungguh
jumpa kawan cari teman buat rangkaian
ada pemimpin yang memimpin
tiru dan ikut sahaja apa yang dibuat
selagi tidak menyalahi adat.

Siapa bersungguh tanpa bertangguh
pasti dapat apa yang dihajat
terbukti sudah ramai dapat berjaya
menuju puncak yang diimpi dikecapi
berkat berubah berimpian pasti
ia bukan mimpi tetapi realiti
ia sudah terbukti sana sini.

Sayang sekali ramai asyik memerhati
menanti dan terus menanti menyaksi
yang membenci terus gigit jari
masih tak sedar diri menyesal sendiri.

Masshah
02042016
Meru.

Saturday, April 9, 2016

Sajak: Tak Ada Siapa Yang Paksa



Tak Ada Siapa Yang Paksa

Ada yang suka
ada yang meluat
ada yang sayang
ada yang benci
ada yang positif
ada yang negatif
lumrah kehidupan setiap insan
itu pilihan siapa yang ada kemahuan
terserah...tak ada siapa yang paksa.

Kehidupan banyak ragam karenahnya
itu pilihan diri sendiri
mahu susah mahu senang mahu kaya
terserah tak ada yang memaksa
cuma tanya pada diri benar atau tidak
selesa hidup begini biasa-biasa
atau mahu yang luar biasa.

Hidup keluh kesah sering susah
marah pemerintah sendiri tak berubah
hidup sering susah sering marah
kos hidup makin bertambah bukan murah
dilihatnya orang lain bisnis dikatanya menyampah
pada hal diri sendiri perit susah payah.

Dunia semakin kepenghujungnya
di mana-mana ada sumpah seranah
selagi masih ada waktu berubahlah
cipta impian demi kebahagiaan dunia
apatah lagi akhiratnya yang pasti
dunia mahu akhirat pun mahu
tak ada yang paksa dan memaksa...terserah.

Masshah
01042016
Meru.

Thursday, April 7, 2016

Sajak: Teruskan Langkah



Teruskan Langkah

Tak mengapa tidak apa-apa
terserah kepada yang empunya
percaya ataupun tidak terserah
ramai sudah membina impian bersamanya
kami juga sedang melangkah
tak kira warna kulit, bangsa juga agama
bergerak satu nada satu rasa satu impian
jayakan anda jayakan bangsa tersemat di hati.

Kami diajar belajar sudi mendengar
kami ikut apa sahaja yang benar
kami percaya yakin penuh sedar
kami percaya dahulu dapat kemudian
benarlah pepatah nukilan
bersusah-susah dahulu...bersenang-senang kemudian
pasti kejayaan ada di hadapan.

Yang positif terus mara mengapai cita
susah payah terus didaki penuh tabah sabar
yakin percaya usaha bersungguh berjaya
Yang negatif terus sangsi mencipta alasan
hidup terus mengeluh keluh kesah tak karuan kerana itu pilihan.

Duhai kawan-kawan seperjuangan
teruskan langkah hayunkan tangan
pada kita susah senang ranjau berduri
asam garam perjuangan cabaran pasti
sekalipun jatuh pertama kali pasti bangkit
kerana kita yakin detik-detik kebahagian
datang...pasti menjelma untuk kita.

Masshah
29032016
Meru.

Friday, April 1, 2016

Malam Baca Puisi PENA-ITBM-DBP


MALAM INI DI RUMAH PENA



Sajak: Masih Sayang




Masih Sayang
(Dua tahun kehilangan MH370)

Hilang terus hilang
tak diketemui terus menghilang
entah ke mana menjauh pergi
tak pulang-pulang sedih di hati
hilang orang tersayang
hilang terus dirundung malang.

Telah kesekiannya
ia masih diharap-harap
agar masih ada peluang jua ruang
jika bolehlah pulanglah sekarang
penantian terus bersarang
kerana masih sayang.

Masshah
08032016
Meru.

Ole-Ole Dari Karnival Gudang Akhir Tahun 2017 Karangkraf

Beberapa buah buku  untuk koleksi bacaanku dan bilik buku. Hari kelima, hari terakhir Karnival. Buku-buku untuk cenderahati Hari ...