MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Thursday, February 23, 2017

Menjadi Pembaca Yang Baik



Untuk menjadi pembaca yang baik 3 perkara harus dipegang.

1. Baca buku dan bahan bacaan bermanfaat.
2. Faham dan hadamkan apa yang dibaca.
3. Amal dan manfaatkan ilmu dan tip yang telah dibaca.

KAA (Khairul Adli Abdullah)

Tuesday, February 21, 2017

Taringnya Makin Tumpul


Ucapanya masih berdegar
Taringnya makin tumpul
Meluat mahu orang dengar
Urat otak banyak bersimpul.

Masshah
20072016
Meru.



Monday, February 20, 2017

Hati Senang Dan Jiwa Tenang


Tip yang sangat bagus untuk diri sendiri dan teman-teman.


*KUNCI UNTUK DAPAT HATI SENANG & JIWA TENANG*

1. TIDAK MEMBENCI
Jangan benci seseorang walaupun dia buat salah padamu.

2. TIDAK MERUNGUT
Jangan berkeluh kesah sebaliknya banyakkan doa.

3. BERSEDERHANA
Hidup sederhana walaupun kamu ada kedudukan tinggi dan berharta.

4. BERSANGKA BAIK
Sentiasa fikir positif walaupun sentiasa di timpa ujian.

5. SELALU  SENYUM
Senyumlah walaupun hati terluka.

6. SELALU  MEMBERI
Banyakkan beri sedekah walaupun kita terhalang melakukannya..

7. DOA TANPA PENGETAHUAN MEREKA
Jangan putus-putus mendoakan kebaikan untuk saudaramu tanpa pengetahuannya...

8. TIDAK BERDENGKI & IRI HATI
Jangan berdengki dengan kejayaan teman-teman anda, berdoalah semoga anda jua berjaya sepertinya...jika anda dengki dengan mengaibkan dia..ingtlah  segala
amal baik anda pasti hangus..Kerana Allah tak terima amal Kebajikan orang yang Berhasad dengki..

9. MUDAH MEMAAFKAN
Jangan merasa liat dan susah dalam memaafkan kesalahan orang lain kerana terdapat kemuliaan dan ketenangan didalam memaafkan

10. HINDARI PERMUSUHAN
Jangan menganggap orang yang tidak sependapat sebagai lawan namun dia adalah kawan anda.

Dari FB: Junaidi Syukri

Saturday, February 18, 2017

Tip Penulisan Dr.Noor Hayati Yasmin



Semua penulis pasti pernah mengalami keadaan tersebut. Tulis-tulis tak menjadi, padam balik, tulis lagi padam balik. Satu tip penulisan yang sangat menarik dari seorang penulis buku, Dr. Noor Hayati Yasmin ini sangat bagus untuk aku kongsikan di blog ini. Agar sama-sama dapat manfaat darinya.

Simpan tulisan
***************

Pernah tak... tulis... kemudian kita delete.

Tulis... delete... tulis... delete....

Sampai sudah skrin kosong juga.

Apa yang saya buat, tulis dan simpan.

Mungkin tulisan ini tak sesuai untuk buku yang sedang dihasilkan. Tapi mana tahu tulisan ini sesuai untuk buku akan datang.

Yang penting, simpan saja tulisan itu.

Tulis. Simpan.

Sekian saja untuk tips menulis kali ini.

😄

#inspirasipenulis

Dari facebook Dr.Noor Hayati Yasmin.

Thursday, February 16, 2017

Diam


Image result for GAmbar orang diam

Diam itu lebih indah 

daripada bicara yang tak sudah.

Masshah 17

Wednesday, February 15, 2017

Sajak: Di Wajah Itu





Di Wajah Itu

Di wajah itu
ada wajah penipu
ada wajah hantu
lidah bercabang
banyak sudah
yang tergoda
yang terseksa.

Di wajah itu
biarpun begitu
masih di puja
masih dijulang
masih ditatang
berbilion hilang
tetap disayang.

Di wajah itu
Tak kira malam
tak kira siang
berbillion hutang
buat tak senang
tetap bersenang lenang
Tetap begitulah...

Masshah
Meru.

Tuesday, February 14, 2017

Hanya Kerana Sebuah Buku

Aku kongsikan status muka bukuku di sini, tulisan yang aku nukilkan sebelum balik kerja pagi tadi. Gara-gara sebuah buku hasil tulisan seorang artis, dikecam habis oleh mereka yang tidak sependapat berkaitan dengan sesebuah buku.

Masing-masing punya hak dan pandangan...aku pun ada hak juga...sudikan membaca pandanganku yang ringkas di bawah ini...

Jangan Gaduh-Gaduh!

No automatic alt text available. Image may contain: screen

Semua orang berhak membaca juga menulis selagi mana tidak melanggar mana- mana undang-undang.

Bacalah dan tulislah apa pun buku, yang tebal, nipis, genre sastera, ilmiah, agama, dan pelbagai lagi, gunakanlah kebijaksanaan akal yang dianugerahkan sebaiknya.

Tak kiralah seorang pekerja kilang, pekerja lori sampah, seorang guru, pensyarah, profesor, mufti, ustaz ustazah bahkan pelawak juga para artis.

Masing-masing ada warna-warni kehidupan yang dilalui, mereka berhak menukilkan atau mendokumentasikan apa sahaja yang dirasakan boleh dikongsi untuk khalayak pembaca, selagi mana ia tidak menyalahi peraturan.

Silakan!

Sebagai pembaca pula, juga ada hak untuk menilai sesuatu bahan bacaan yang baik dan bermanfaat untuk diri mereka.

Jika rasa sebuah buku itu kurang menarik atau tidak bagus usahlah dikecam, dihina, dimaki hamun semahunya...masing-masing ada kelemahan dan kebaikan yang dimiliki.

Sekurang-kurangnya mereka ada juga buku untuk ditinggalkan untuk pewaris masa depan.

Kita?...

Kah...kah...kah...sebuah buku pun tak tulis lagi!


(Sekadar pandangan je😁👍)

Monday, February 13, 2017

Sajak: Sedarlah




Sedarlah

Lihat di sana
lihat juga dalam diri
di sana ada Dia
dalam diri ada Dia
bukan milik kita
tapi milik-Nya

Dia kekal
kita sementara
sedarlah diri

Masshah
18012017
Meru


Sunday, February 12, 2017

Sajak: Di Mulutmu Keluar Dajjal





Di Mulutmu Keluar Dajjal

Keluar Dajjal di mulutmu
berbicara tanpa henti
menyakinkan khalayak percaya katamu
janji-janji bahagia jelata marhean merata
dikota tiada tapi terus bicara…dipercaya pula
bicara tanpa noktah…tanpa resah tanpa bersalah.

Di mulutmu keluar Dajjal
terus dibicaranya semua indah bahagia bagai
syurga…murah belaka
syurga dikananmu ternyata neraka
neraka dikirimu ternyata syurga
licik permainan dustamu
bicaramu mempersona menggoda sukma.

Dajjal keluar dimulutmu
indah manis bermaharajalela
diangguk angguk disorak-sorak
disokong-sokong disanjung-sanjung
dibangga-bangga didokong-dokong
tak serik pula jelata marhean
garam yang masin dirasanya manis
gula yang manis dirasanya masin.

Nyata Dajjal sudah keluar disegenap sudut
di mana-mana di sana-sini merata-rata melata
ya…Dajjal sudah keluar di mulutmu
awas waspada.

Masshah
12022017
meru


Sajak: Muhasabah Diri




Muhasabah Diri

Pandang kiri kanan depan belakang
atas bawah...renunglah fikirlah
yang ada dalam diri hanya sementara
pinjaman cuma bukan milik selamanya
segala-gala-Nya mikik-Nya.

Usah lupa lalai leka ingat selalu
tidak diminta bayaran walau sesaat
bahkan selagi hayat masih ada
cuma diminta hamba taat dan setia
syukur nikmat kurniaan-Nya.

Apa yang diperintah apa yang ditegah
jauhi hindari agar selamat dunia
selamat di sana
selama-Nya.

Masshah
18012017
Meru.

Saturday, February 11, 2017

Sajak: Berani Kamu



Berani Kamu

Kamu memang berani
berani sungguh kamu
panjat memanjat
daki mendaki
memang kerja kamu.

Kamu punya jiwa juang
kamu punya jiwa cekal
kamu punya jiwa kuat
kamu punya jiwa kental.

Jika kamu tidak punya jiiwa itu
kamu pasti tidak berani begitu
ya...kamu memang sungguh hebat
teruskan keberaniaanmu.

Masshah
7012017
Meru.

Friday, February 10, 2017

Sajak: Malam



Malam

Sunyi
malam
langit
gelap
bulan
bintang
cengkrik.

Tidur
lena
mimpi
bangun
sepertiga malam.

Munajat
menyerah
menangis
taubat
Ilahi Ya Rabbi.

Masshah
5012017
Meru.

Thursday, February 9, 2017

Sajak: Nilaiannya Ada

No automatic alt text available.


Nilaiannya Ada

Sendirilah di sana
tanpa siapa meneman
semua ditinggali
tiada satu pun dibawa
sungguh...ia terjadi

Di sana sendirian
yang meneman amalan
sebaik sekecil debu
sejahat sekecil hama
nilaiannya ada pasti.

Masshah
3012017

Meru.

Wednesday, February 8, 2017

Sajak: Masih Ada Cahaya Di Hadapan


Image may contain: cloud, sky, outdoor and nature



Ada Cahaya Di Hadapan

Usah dirisau dicela umpat keji
usah berhenti buat sampai jadi
usah dipeduli kata nista dengki
usah putus asa mencuba lagi.

Setiap langkah ada ujian mehnanya
setiap perjalanan ada simpang selekohnya
setiap distinasi ada perhentiannya
setiap kejayaan pasti ada pengorbananya
justeru laluinya dengan cekal tawakal
sabar dan doa berterusan.

Teruskan maralah kehadapan
dekat atau jauhnya kejayaan
itu semua bergantung usaha berterusan
tanpa rasa jemu malu menyerah kalah
justeru hanya berpaut teguh pada
yang empu-Nya segala.

Pasti dan pasti
ada cahaya kegemerlapan di hadapan.

Masshah
3012017
Meru.


Tuesday, February 7, 2017

Sajak: Tiba Saatnya

No automatic alt text available.




Tiba Saatnya

Ia mengejar mengintai
tiap saat dan waktu
tiada henti memerhati
tunggu perintah pasti
mahu lari sejauhnya
atau dilindung kubu kebal
ke dasar laut paling dalam
ke penjuru dunia sekali pun
ia pasti memburu tanpa henti
sekejap nanti pun tidak
tunggu dulu esok saja
tidak sekali tidak
kerana saat tibanya
dengan perintah jua izin-NYA.

Masshah
2012017
Meru.


Sunday, February 5, 2017

Sajak: Turunlah

No automatic alt text available.



Turunlah

Turunlah secara bermaruah
semua barang naik bukan murah
sana sini mengeluh marah
tak terasakah suara amarah
hanya dengar tapi pedulikan saja.

Masih belum ada insafkah atau
semua harta punyaan negara
mahu dipunggah semuanya
banyak atau sedikitkah itu ada kiraanya
ia pasti didistinasi sana.

Nanti di sana takut merana kecewa
mahu pulang kembali menebus dosa
takkan kembali sengsara seksa merana
atau belum rasa sedikit rasa takut berdosa
hingga lupa kuasa yang Esa segalanya.

Turunlah secara amanah tiada caci dicela
nantikan wangi seharum nama seantero
jasa bakti dikenang sejarah kan ditulis indah
bukankah itu yang ingin dicipta segala
nah...atau nanti sebaliknya nama
tercemar hambar.

Turunlah...

Masshah
2012017
Meru.

Saturday, February 4, 2017

Pantun Perpaduan



Pantun Perpaduan


Tersipu malu duduk bersimpuh
Senyum terukir dibibir manis
Usah melulu dalam menuduh
Kelak berpecah hilang harmonis.

Jalan seiringan berpimpin tangan
Berbicara bahagia indah dimuka
Bersatu padu jadikan pegangan
Keluarga bahagia negara merdeka.

Teguhkan ikatan eratkan persaudaraan
Rukun perpaduan mesti bersatu
Kuatkan hubungan jauhi persengketaan
Harmoni negara berkat berpadu.

Sesekali jangan berpecah-belah
Satu kariah bahkan negara
Bersatu hati saling berhemah
Hidup bahagia negara sejahtera.

Masshah
08122016
Meru.

Buku Teman Akrab



Tulisan ini, aku tulis semasa aku menulis di blog Jaringan Perkongsian Minda Anda (Dunia Buku Masshah), kali ini aku post semula di sini, moga ia ada manfaat buat sahabat pembaca. Sekadar nukilan hati berkaitan dengan dunia buku dan pembacaan. Nah, bacalah…

Sudah lama rasanya tidak menulis perihal buku, hari ini cuba mahu tulis tentang buku. Buku sebagai teman akrab, jika hari ini, teman akrab kita seorang individu yang kita amat sayangi, kini apa kiranya kalau kita tambah satu lagi teman akrab kita dengan sebuah buku.

Ya, sebuah buku. Ingat sebuah buku, bukan muka buku.  Buku sebagai teman akrab yang sering mendampingi kita, bila mana kita tidak bersama teman akrab yang lain. Tatkala bersendirian, tiada buat apa-apa kerja, kita boleh berdamping semesra-mesranya bersama buku. 

Boleh?.
                                             
Ini sekadar pandangan saya, sebagai seorang peminat buku, perasaan-perasaan begitu sering bermain-main di minda ini. Buku sebagai pendamping setia ketika keseorangan, melaluinya kita boleh belayar, menyelami, menghadami apa yang terkandung dalam sesebuah buku.

Apa-apa sahaja buku yang kita minati, kita mendakapi penuh erat, manja, helai demi helai muka surat diakrabi, tentunya dalam suasana yang harmoni dan aman damai. Lagi-lagi suasana malam tatkala bersendirian, alangkah indahnya bersamanya.

Akrabnya kita dengan buku nanti, akan mewujudkan kecintaan terhadap buku, apa-apa sahaja jenis genre yang diminati. Ada buku genre keratif dan buku genre bukan keratif. Terpulang pada setiap individu yang mahu membaca dan mengakrabi.

Pilih sahaja, selepas itu berdampinglah dengannya, setiap waktu,  itu pun jika setelah kerja-kerja lain selesai dilaksanakan, itu yang penting. Bagi saya begitulah, selesai semua kerja baharulah berdamping dengan buku seakrabnya.

Jangan mudah dilepaskan begitu sahaja, kecik hati buku itu nanti, belailah manja seperti mana kita belai anak-anak kita atau orang yang kita sayangi, sampai begitu sekali?

Ya, sampai begitu, maksud saya, biarlah bila buku itu bersama kita, kita layan buku itu dengan sebaiknya, helaian demi helaian muka surat kita buka dengan tertib(bukan main keronyok sahaja), lemah lembut jangan sampai terkoyak, jangan lipat, gunalah penanda, jangan dibuat bantal pula, dan apa sahaja yang sewajarnya dilakukan.

Bukankah buku itu teman akrab kita?.

Tulisan ini sekadar luahan betapa indahnya berkawan dengan buku, untuk memberi suntikan semangat kepada diri sendiri dan pembaca, agar kita akan lebih bersemangat untuk menjadikan buku teman akrab kita yang setia.


Sekian.

Friday, February 3, 2017

Sajak: Masih Ingat


Masih Ingat

Ingat dulu lihat sekarang
jangan ingat tak pandang
banyak masih terkenang
masih dendam meradang.

Dulu lihat sekarang ingat
biar jasa banyak dibuat
seantero dunia adi jagat
dianggap kini pengkhianat.

Dibuat dulu besar tinggi
dikagumi hingga ke PBiBi
sejarah tertulis banyak saksi
tinggal kini nyah diketepi.

Suara rakyat suara keramat
kawan dikhianati dituduh liwat
itu semua konspirasi jahat
kawan terpenjara masih sihat.

Banyak sejarah banyak kisah
dingat orang senang dan susah
dari kroni konspirasi rasuah
tetap kan tertulis dalam sejarah.

Diimbau dulu dilihat masa kini
tak ada beza diamati diperhati
pemimpin datang peminpin pergi
rasuah fitnah tetap menjadi jadi.

Masshah
08122016
Meru.

Thursday, February 2, 2017

Sajak: Aung San Syuu Kyi

Image may contain: 1 person, outdoor


Aung San Suu kyi

Hadiah nobel keamanan
hanya dinobat dibangga
tiada makna nilai hancur
mata celik tetapi buta
hati kelam simpati hilang
jiwa lembut tandus layu.

Mana laungan kebebasan
mana laungan keamanan
mana laungan keharmonian
dulu, ataukah hanya betopengkan
wajah kesyaitanan terserlah
dipuncak persada leka.

Ronghinya dihenyak dipijak
dibakar dibunuh disembelih
darah mengalir
dihalau dibuang diterajang
ditembak...kejam jahanam.

Aung San Suu kyi
bakar saja nobel keamanan itu...

Masshah
04122016

Meru.

Ole-Ole Dari Karnival Gudang Akhir Tahun 2017 Karangkraf

Beberapa buah buku  untuk koleksi bacaanku dan bilik buku. Hari kelima, hari terakhir Karnival. Buku-buku untuk cenderahati Hari ...