MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Monday, May 28, 2012

Senyuman Dan Tangisan-Mu





Senyuman-Mu
Membuat Abi dan Ummi merasa bahagia
Syukur dan tenang sekali
Senyuman-Mu
Bias membuatkan Abi dan Ummi
Rasa terharu dan sayu
Mengenag kelahiran seorang zuriat di sisi Abi dan Ummi
Ya…Sesungguhnya senyuman-Mu
Yang pertamakali membuatkan Abi dan Ummi
Benar-benar bahagia dan sykur
Tangisan-Mu
Membuatkan Abi dan Ummi
Rasa takut dan bimbang
Sakit kah wahai anak Abi dan Ummi
Tangisan-Mu
Benar-benar mengingatkan Abi dan Ummi
Tentang anugerah ini harus di syukuri
Dan di hargai
Ya…Sesungguhnya Tangisan-Mu benar-benar
Menginsafkan Abi dan Ummi
Tentang tanggungjawab yang besar terhadap-Mu
Tangisan dan senyuman-Mu
Adalah hadiah Tuhan untuk Abi dan Ummi
Syukur pada-Mu Tuhan.

ABI-30hb 06 2009-Pagi Selasa
Jam 2.25 pagi

Saatku Alunkan Azan




Saat ku alunkan azan ke telinga-mu
Mata-Mu terbuka bersama senyuman
Terasa terharu aku melihatnya…
Aku terpaku dan takjub akan kuasa Tuhan
Benarlah kata Nabi-Mu…
Anak-anak di lahirkan dalam keadaan suci bersih
Hatinya bersih belum di kotori
Telinganya mampu mendengar dan menerima apa yang di dengari
Aku merasa sebak bila ini terjadi
Kerana kelahirannya memberi erti yang besar pada-ku
Tuhan…
Terima kasih atas kelahirannya
Moga aku menjadi
Insan yang bersyukur.

ABI-30hb 06 2009-Pagi Selasa
Jam 2.05pagi

Friday, May 25, 2012

Sajak: Aku Akan Mati




Sesungguhnya aku akan mati
Aku akan;
Di mandikan
Di kafankan
Di solatkan
Di kebumikan
Di pusara entah di mana
Aku tidak tahu dan bila di mana
Aku di semadikan.

Tiba-tiba...
Gelap-gelita
‘sudah matikah aku’
Segalanya ditinggalkan
Tiada satu pun yang di cinta dan di kasihi
Di bawa
Cuma amalan dan ketaqwaan
Bekalan pasti.

Ya...sudah mati aku rupanya
Rasa baru semalam hidup di dunia
Kini aku di alam barzakh
Oh...akhirnya mati juga aku.

Masshah 2012-04-17

Bilik Buku,Meru
Selasa
12:20pm(Tengahari)

Sajak: Apa Si?

Sekadar gambar hiasan


Apa Si?

Baru ku tahu
Bulan dan bintang
Menjadi saksi pada teksi
Pada paksi,pada apa si
Ku tahu di situ ada teksi
Ku tahan tak mahu berhenti
Kerana diberitahu ada gadis seksi
Ah..persetankan saja pada teksi
Kalau tak takut pada yang menyaksi
Apa ada hal mesti kasi(beri)
Hai..tak takut mati?.

Otai 03
5/10/03
Ahad Mlm Isnin

Sajak: Konspirasi Empayar Maha-1



Konspirasi Empayar Maha-1

Konspirasi ayuh konspirasi
Humban ayuh humban
Tendang ayuh tendang
Penjara ayuh penjara
Si celaka ,Reformasi !
Dia bikin empayar musnah
Dia bikin susah
Persetankan sama dia
Selamatkan Empayar MAHA kita
Jangan sampai kita tewas
Teruskan ! teruskan !
Pembohongan,pendustaan….
Pasti kekal Empayar MAHA..!

Man Shah 2000E/D-15/08/2000

INGATLAH TUHAN




BANGUN-BANGUN tidur sahaja
engkau ingat benda yang tidak mengingatkan engkau
Apatah lagi setelah engkau
berhadapan kehidupan sehari-harian
Engkau ingat duit yang tidak pernah mengingat engkau
Kekayaan apatah lagi sering engkau ingatkan
sebagai angan-angan
Padahal kekayaan tidak pernah mengingatkan engkau
Bahkan berbagai-bagai perkara yang selalu engkau ingatkan
Yang ia tidak pernah pun mengingatkan engkau
Mengapa engkau tidak sering mengingat Tuhan
Yang sentiasa tidak melupakan engkau
Tidak satu detik pun yang Dia lupakan engkau
Dia sentiasa mendengar engkau
Dia sentiasa melihat engkau
Dia sentiasa tahu tentang engkau
Yang sentiasa menjaga dan mengawal engkau
Yang sering mentadbir dan memberi nikmat kepada engkau
Engkau mengingat benda yang kaku, mati
Engkau sibuk dengan mengingat makhluk
yang serupa engkau
Engkau lupa kepada Khaliq yang mencipta engkau
Makhluk bukan ada kuasa ke atas engkau
Sedangkan Khaliq berkuasa ke atas engkau
Mengapa tidak terasa takut kepada Khaliq
yang menentukan nasib engkau

Menjelang tidur
12 - 09 - 1999

Thursday, May 24, 2012

Untuk Runion 81/86


Hari ini adalah hari yang indah buat semua
Hari di mana kita sewaktu dulu pernah  
menjejaki setiap hari dan setiap waktu
Di sini kami mencari ilmu bersama kawan-kawan
Di sini juga kami bertemu
Dan di sini juga kami pernah berpisah dan terpisah
Di sini kami mengenal antara satu sama lain
Di sini juga kami bertemu guru-guru yang berdidikasi mendidik kami.

Duhai guru-guruku..
Tanpa mu siapalah kami hari ini
Bermula di sini kami mengenal dunia ilmu
Jasa dan pengorbanan mu tak mungkin akan kami lupainya
Guru-guru kami ..Terima Kasih kerana mendidik dan mengajar kami..!
Menatap wajahmu satu persatu hari ini
Mengingatkan kami akan nostalgia yang lalu.

Duhai Guruku...
Kau adalah guru yang kami sayangi
Pada kawan-kawan yang sudah tiada...juga guru-guru
Sekalung doa dan fatihah kami hadiahkan untuk mu
Buat ingatan kami pada kalian,semoga kalian damai di sana
Hari ini kami berkumpul
Dengan penuh rasa rindu
Dengan penuh rasa sayu
Dengan penuh rasa cinta
Dengan penuh rasa kasih dan sayang
Dan yang penting ..dengan penuh ukhwah dan keimanan
Berpuluh tahun ada yang kami hampir lupa,kami tak ingat
Namun dengan satu ‘klik’wajah-wajah ceria kalian dapat kami tatap
Berkat kecanggihan teknologi kami bertemu dan di pertemukan
Kami bernostalgia sewaktu-waktu dahulu di sini
Gurau senda,sakat menyakat,bertukar pendapat,ceria,duka,cinta,bicara nakal
Hingga menemukan bibit-bibit pertemuan hari ini...Ah indahnya...
Muka buku telah mempertemukan kami semula
Setelah sekian lama terpisah
Ada yang menjadi guru
Ada yang menjadi taukeh
Ada yang Ustaz dan Ustazah
Ada yang suri rumah sepenuh masa
Dan ada yang biasa-biasa saja (itulah aku)
Apa pun satatus kalian,kita adalah sama...TAQWA yang paling utama.
Hari ini kita berkumpul dengan satu hasrat
dengan satu matlamat
agar ukhwah ini terus terjalin hingga ke akhir hayat
“Tuhan semoga pertemuan ini kau berkati
Berkati dan Rahmati kami semua..”
Kalian mesti gembira hari ini bukan?
Tatapilah wajah-wajah penuh berjasa pada kita dengan kasih
Tatapilah wajah-wajah teman yang  pernah bersama kita di sini
Bisikan di hati ‘Kau lah Guru..Kaulah Teman yang ku sayang’
Untuk akhirnya...semoga kenangan hari ini tetap di hati kalian
Semoga ukhwah dan persahabatan ini terus berpanjangan
Hingga ke syurga idaman.

Amin..!!!

Nukilan rasa:
Zaman Shah Bin Saiyan
Bilik Buku,9hb 10 2011
Jam:7:22,Pagi Ahad
Meru.

Wednesday, May 23, 2012

Dia Ibuku




Dia ibuku melahirkanku
Dia dalam hati ku
Tiap detik dan waktu
Kau..ratu hatiku
Kau cinta suciku.

Oh..oh ibu
Kasih sayang mu
Kan ku hargai
Jasa baktimu
Kan ku kenangi

Pengorbananmu
kan ku salami
Cinta kasihmu
Kan ku abadi

Oh..oh ibu
Kami anak-anakmu
Mendoakanmu
Mulia hatimu
Dalam kalbuku.

Masshah,meru

2004.

Hamba Yang Bersyukur




Jadikanlah aku hamba-Mu
Yang besyukur...Ya..Rabb.

Jadikanlah aku hamba-Mu
Yang bersyukur...Ya Rabb.

Jadikanlah aku hamba-Mu
Yang bersyukur...Ya Rabb.

Syukur atas nikmat
Yang engkau berikan..Ya Rabb.

Hindarilah aku dari Kufur pada-Mu
Ya..Rabb.

Ya..Allah..Ya Allah..Ya Allah
Tetalah aku menjadi
Hamba yang bersyukur!

Hanya Engkau tempat aku
Bermohon!.

Amin..Ya..Rabb...!

Masshah 2012-03-07
Rabu 12.08-Tempat kerja.

Insan




Seorang insan sedang menghadapi
Satu perasaan yang aneh
Dalam dirinya.

Tidak tahu apa yang
Dia mahu buat
Selain mengadu pada
Tuhan yang satu.
Kerana di situ
Ada ketenangan dan bahagia
Sumber kasih sayang
Yang sejati.

Bila hatinya gelisah
Cepat-cepat saja ingat
Pada Tuhan
Pemberi segala nikmat
Yang tidak terperi banyaknya
Yang patut disyukuri.

Indahnya...jiwanya kini
Kerana Tuhan di jadikan
Sahabat sejati
Yang tak akan hilang
Dari lubuk hati.

Man shah2002.

Cukuplah Duhai Pemimpin




Apa sudah jadi apa nak jadi

Bermesyuarat berhari-hari

Apa makna tak ada makna

Itu juga akhirnya..

Duhai pemimpin

Ke mana kau mahu bawa manusia ini

Lain yang di janji lain yang kau beri

Apa makna tak ada makna

Tidak cukupkah yang sedia ada

TV,Radio,Internet hiburan semata

Siang malam pagi petang semuanya hiburan

Itu juga akhirnya yang kau mahu beri

Tidak cukupkah itu duhai pemimpin

Kami cukup terseksa dan menderita

Hidangan hiburan yang melampau

Di mana-mana,ada di mana-mana

Siang malam,pagi petang ada saja

Itu juga yang kau mahu berikan pada kami

Di mana teriak mu mahu membela kami

Di mana laungan mu mahu menjaga kami

Di mana janji mu mahu menyelamatkan melayu..!?

Tidak cukupkah siang dengan hiburan?

Tidak cukupkah hiburan malam yang sedia ada?

Ulamak?

Ulamak Muda?

Ustaz,Ustazah?

Pendakwah?

Para Daie’?

Para Pensyarah?

Para Ilmuan?

Para intelektual?

Para Mursyid?

Dan


Di mana suara mu Perkasa?

Apa kata kalian,

apa reaksimu

apa perasaanmu,

apa dan apakah?

Kemana mahu di bawa umat ini?

Kasihanilah kami duhai pemimpin…

Cukup..cukup..cukup…

Biarlah kami berhibur malam dengan Tuhan

Biarlah kami berhibur malam rindu-rinduan dengan Tuhan

Biarkan kami berhibur dua pertiga malam bersama malam

Cukup..Cukup..Cukup

Hiburan malam yang menyesatkan

Hiburan malam yang melalaikan

Hiburan malam yang merugikan

Kami mahu hiburan bersama TUHAN…

Duhai pemimpin

Bersegeralah bertaubat

Selagi masa masih ada

Bertaubatlah

Selagi Tuhan masih sayangkan kita

Insaflah..sedarlah..renungkanlah..duhai pemimpin..

Kami hanya berserah..selanjutnya Tuhan yang menentukan..!

Maafkan rakyatmu ini yang tidak mampu menangung derita..

Yang kami mahu,damai,tenang,harmoni..

Ya Tuhan kami Selamatkanlah Negara kami dari kemurkaan mu

Ya Tuhan kami kau berilah petunjuk pada pemimpin kami

Ya Tuhan Kami..Ampunilah kami dan maafkan kami

Setakat ini yang kami mampu menegur pemimpin..

Selamatkan lah kami….

Nukilan rasa:

Masshah,Meru
Jam: 9:25

Tuesday, May 22, 2012

BANGANG (1)






Hairan ! hairan ! hairan !
Macam mana aku tak hairan
Depa kata tak mengenag budi
Bangang ! hak kami nak pilih siapa
Kamu tu siapa ? Bangang ?!
Tangan kami yang pangkah,itu hak kami
Bukankah kamu yang bangang?!
Kamu wakil kami
Bukan kami wakil kamu
Kamu yang bangang
Bukan kami yang bangang
Jangan salahkan kami
Sebab kamu yang bangang
Barang yang diberi untuk kami
Itu memang hak kami,sememangnya kami dapat
Tapi apasal kamu bangang sangat
Kamu tolong kami sepatutunya
Tapi kamu banganag !
Kamu rasa dah macam Tuan (TUHAN)
Tapi kami rasa kamu dah bangang
Kami bagi kamu lima tahun
Untuk jaga kami
tapi kamu jaga perut kamu
dan kroni-kroni kamu bangang !
kali ini,akan datang padan muka kamu
bangang !
kami tak nak tertipu lagi dengan kamu bangang
salah satu sifat munafik
pemimpin (wakil rakyat) Pembohong,pendusta..
lagi-lagi pemimpin bangang !!!

Radikal Boy 2000

Monday, May 21, 2012

Tersungkur




Seantero dunia
Sudah tahu kematiannya.
Jatuh tersungkur akhirnya
Terperusuk ke bumi
Hilanglah segalanya.

Kematiannya maka
Hilanglah kesengsaraan rakyatnya.

Bumi libya akankah bertukar kuasa
Dari sang perakus kepada sang adil?

Muammar Ghadafi
Pengajaran buat sang penguasa
Yang mahu mengambil pengajaran darinya.

Muammar Ghadafi
Pengajaran buat sang penguasa
Di era ini.

Peringatan buat sang penguasa
Yang masih lena dan selesa
Di tampuk singahsana kekuasaannya.

Apakah ini
Tidak memberi peringatan
Pada mereka yang sedang berkuasa?.

Masshah 2011

Friday, May 18, 2012

Marhaen Berubah





Lembut bicara
Sang penguasa memikat hati marhaen.

Tunduk tawadhuk
Mengharap kemaafan.

Sekian lama alpa kini tersentak
Setelah kuasa  di hujung tanduk.

Sana sini
Mengharap kemaafan...berilah peluang..!.

Namun marhaen
tidak pernah lupa dan alpa.

Cukuplah sandiwara
Cukuplah lakon layar sang penguasa
Wayang itu sudah tidak laku.

Detik layu dan syahdu
Sudah berlalu.

Marhaen mahu berubah
Marhaen mahu perubahan.

Usah di rayu dan merayu
Pilihan marhaen tetap Satu
Tiada undur walau dirayu
Cukup sudah beribu batu

Pilihan marhaen tetap Satu
tinggal tunggu waktu.

Haru biru
Sang penguasa jadi tak tentu.

Masshah 2012-04-06
Meru.

Marhein Undi Kami





Putar belit media
Menjadikan rakyat jadi biol
Memaksa marhein mengiakan
Apa sahaja perlakuan songsang penguasa.

Korupsi tiada apa-apa kesalahan
Sang menteri elok sahaja dikerusi
Tanpa risau dengan reformasi.
Reformasi sudah dijeriji besi
Mahu apa lagi.

Tranformasi sudah banyak di beri
Rasionalisasi pun ada lagi
Sang mentor bingung sekali
Tidak cukupkah marhein menangisi
Apa yang di beri cukuplah sekali

Sang menteri tidak peduli
Undi kali ini
Undilah kami
Banyak telah kami beri
Tolonglah undi kami untuk sekali lagi.

Marhein jangan lali..!

Masshah 2012-04-06

Meru.

Thursday, May 17, 2012

Sajak Pilihan:PELUDAH WARNA




FIKIR-FIKIRKAN...!

Sang Pembela





Di saat jiwa merintih
Di saat jiwa menangis
Mengenang detik-detik kehancuran
Sebuah ikatan janji kemanusiaan.

Tiba-tiba
Muncul Sang Pembela
Yang di janji dan dinanti
Selamanya.

Oleh perindu-perindu yang merinduinya
Di saat itu detik kedamaian
Menyelinap,menusuk ke kalbu
Yang penuh kehalusan.

Murninya kasih sayang
Yang terjalin antara sesama insan
Dalam menempuh liku-liku hidup
Yang aman,indah dan harmoni.

Oh tenangnya jiwa ini
Oh bahagianya jiwa ini
Menitik,menitis air mata cinta
Kerana nikmat Agungnya
Seorang  Sang Pembela yang cintanya
Cukup kuat pada Tuhan-Nya.

Kerana jiwanya
Sudah terikat kuat,padu dan mantap
Pada Tuhan yang dianggap
Cinta Agung
Ia....itulah nikmat cinta
Sang Pembela bersama
Tuhanya sebagai
Tuhan Cinta Agung.

Masshah 2011-12-06
Meru,Bilik Buku.

Ole-Ole Dari Karnival Gudang Akhir Tahun 2017 Karangkraf

Beberapa buah buku  untuk koleksi bacaanku dan bilik buku. Hari kelima, hari terakhir Karnival. Buku-buku untuk cenderahati Hari ...