MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Tuesday, June 30, 2015

Monolog: Keselesaan Berkarya


Beberapa hari yang lalu aku bebelkan tentang had umu dan tip penulisan, tentu kau setuju dengan ingatan aku itu. Harap-harap kau tidak jemu mendengar dan membaca bebelanku ini.

Kalau aku lapang da nada masa, baru aku menulis kalau tidak, tunggu lama sedikit kau mahu membaca bebelanku ini. Maaf, puasa-puasa pun mahu membebel. Aku tak kesah kau mahu baca atau tidak tulisanku ini, tapi aku yakin kau mesti baca tulisanku ini.

Kau kan’ mahu menjadi seorang penulis, seorang penulis mesti kuat membaca, membaca dan membaca. Ingat lagi kan pesanan A.Samad Said itu. Tak perlulah aku ulang lagi di sini, aku yakin kau sudah hafal dan cuba kau praktiskan tip itu.

Kau juga sudah baca buku tulisan A. Ubaidullah Alias dalam bukunya yang bertajuk Ingin Menjadi Penulis?, dalam bab Kamar dan Komputer. Dua perkara asas ini perlu untuk seseorang penulis, nampaknya kau cuba praktiskan. Baguslah!.

Sebuah Meja Tulis

Aku lihat di rumah kau, kau sedikan sebuah bilik untuk kau berkarya, baguslah begitu, aku lihat kau betul-betul praktiskan tip yang kau baca. Aku lihat kau lebih selesa menulis di meja tulis yang kau sediakan di bili tersebut.

Walaupun kelihatannya semak kanan kiri meja kau dengan buku-buku yang mejadi bacaan dan rujukkan kau. Wah, aku sungguh bahagia melihat kau, sungguh!, bukan main-main. Cara orang berlainan, setiap penulis punyai cara tersendiri dalam menulis karya yang mahu ditulis dan disiapkan.

Ada yang suka tempat sunyi, aman, damai untuk menyiapkan satu-satu karya. Ada yang terpaksa duduk di hotel untuk menyiapkan satu-satu buku. Ada yang menulis di khalayak, malah ada yang boleh menulis dalam keadaan suasana bising.

Ya, itu bergantung kepada diri seorang penulis. Kau, aku lihat, suka dimeja tulis dan dalam keadaan ada bunyi-bunyian, kau masih boleh menulis, baguslah. Apa pun gayanya, itu terserah kepada individu seorang penulis itu. Teruskan menulis walau apa pun terjadi.

Sebuah Komputer Riba

Aku masih ingat lagi, sewaktu komputer riba kau rosak, kau bersusah payah menulis menggunakan komputer pribadi yang agak lama, namun aku lihat, kau tetap bersemangat menulis, semata-mata mahu berkongsi sesuatu di laman blog yang kau bina itu. Kau terpaksa meminjam komputer riba isteri kau. Kau masih bertuah, kerana kau masih bisa menggunakan computer pribadi isteri mu.

Sebuah komputer riba yang terkini sudah pun kau miliki, pengajaran buat kau, hasil-hasil tulisan kau, kau perlu simpan salinannya, nanti bila kejadian kerosakan komputer riba seperti sebelum ini, kau takkan menyesal lagi, jadikan pengjaran lalu sebagai iktibar.

Ingat jangan lalai dan bertangguh, setelah siap semua hasil tulisan itu, terus buat salinan di pendrive atau hardisk yang kau sudah miliki itu. Kau tentu ingat, sewaktu kau menulis memori, kisah-kisah lama kau, komputer riba yang dulu telah rosak dan kau pula lupa mahu membuat salinan, tulisan itu akhirnya hilang begitu sahaja.
Jangan ulangi saat menangis tak berlagu itu lagi. Ingat itu!

Manfaatkan sebaik-baiknya komputer riba yang kau miliki itu, tulislah yang baik-baik, agar ia memberi kebaikan pada diri kau satu masa nanti. Kau latihlah menulis dengan pantas melaluinya, biasakan, nanti akan memudahkan kau,maklum sahaja usia semakin dewasa, tenaga atau kudrat semakin berkurangan. Tulislah selalu, makin lama makin mahir dan laju kau mengetuk papan kekunci di komputer riba itu.

Baguslah kau, betul-betul amalkan apa yang dinyatakan oleh penulis A. Ubaidullah Alias dalam bukunya:

“…kedua-dua perkara ini iaitu kamar dan computer perlulah disediakan terlebih dahulu sebelum kita memulakan langkah sebagai penulis. Tanpa dua kemudahan tadi, proses menjadi penulis amatlah sukar.”

Oh ya, satu perkara tentang computer riba ini ialah ia mudah dibawa ke mana-mana, setakat yang aku lihat, kau belum lagi membawa komputer riba kau ke mana-mana untuk kau capai untuk kau menulis apa-apa sahaja. Mungkin kesesuaian tempat dan waktunya mungkin kau tidak bawa komputer tersebut.

Mungkin dari segi keselamatan kena fikirkan. Apa pun, sudah memadai untuk kau catatakan apa sahaja idea baru kau dalam buku catatan atau pun simpan idea itu dalam telefon bimbit kau. Itu lagi mudah. Apa yang penting kau terus menulis.
Sampai ketemu lagi, semoga Ramadan yang sedang kau hadapi ini, bukan menjadi alasan untuk kau tidak menulis. Menulis terus sampai berjaya. Itu impian kau, juga impian aku juga. 

Berdoalah banyak-banyak di Ramadan yang barokah dan agung ini.


Amin Ya Rabb…!

Nota Ramadan: Malam Lima Ramadan 1436H

Google Image


“Ya Allah, terima kasih kerana memberikan aku peluang untuk terus bertemu Ramadan pada hari ini, terima kasih memberikan aku kelapangan dan ruang untuk turut sama-sama mengimarahkan dan meriahkan Ramadan pada hari ini…berilah aku kekuatan untuk terus beribadah sepanjang Ramadan ini…Amin Ya Rabb…”

Malam kelima Ramadan pada hari ini, aku bersolat terawih di Surau Darul Aman, di Kariah tempat kelahiranku, syukur masih dapat sama-sama berterawih dengan orang-orang kampong. Tetapi kelihatannya sudah ramai muka-muka baru, maklum sekitar kariah sudah banyak taman-taman perumahan yang tumbuh bagaikan cendawan.

Ini menambahkan jumlah penduduk di kariah. Ramai wajah-wajah yang tidak dikenali, Cuma beberapa orang sahaja yang aku kenali, maklum aku jarang ke surau Darul Aman. Aku tinggal di Jalan Jambu. Apa pun, syukur masih dapat bertandang di surau ini. Pada masa sama, aku terkenang dengan orang-orang kampung yang sudah dipanggil Ilahi. Wajah-wajah orang kampung yang dahulunya setia dengan surau ini, terbayang-bayang diruang mataku ini. Al-Fatihah untuk mereka, semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh mereka. Amin Ya Rabb!.

Surau Darul Aman terlalu banyak memberi kenangan kepada diriku, masa kanak-kanak, remaja dan dewasa, banyak kalau mahu diceritakan. Malam ini aku berterawih di sini. Tahun ini, solat terawih ditunaikan lapan rakaat. Tazkirah ringkas sebelum solat witir disampaikan oleh imam yang bertugas. Biar pun ringkas, namun ia tetap memberi manfaat kepada para Jemaah yang hadir.

Tazkirah Ringkas: Cahaya Lailatulqadar

Malam ini tazkirah disampaikan oleh Ustaz Yazid Bin Borham, selaku imam terawih. Dengan penyampaian secara santai dan mudah difahami. Sesekali berlucu sinis sangat mengena pada mereka yang faham maksud tersiratnya. Beliau membicarakan berkaitan keutamaan Ramadan, Ramadan yang di dalamnya mengandungi satu malam yang sangat utama dari seribu bulan. Ustaz Yazid memetik surah al-qadar dan memberi maksudnya;

Allah S.W.T berfirman:

“Sesungguhnya KAMI telah menurunkan (al-Quran) ini pada malam lailatulqadar. Dan apa jalannya engkau mengetahui apa dia kebesaran malam  lailatuqadar itu? Malam lailatulqadar itu lebih baik daripada 1000 bulan. Pada malam itu, turun malaikat dan jibril dengan izin TUHAN mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut). Sejahteralah malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar.”

(Surah al-Qadar: 1-5)

Sebelum puasa lagi sepatutnya, kita sudah berniat untuk mendapatkan malam yang penuh kebaikan dan keberkahan itu di dalam bulan Ramadan. Ustaz Yazid memetik kisah ringkas dari sejarah hidup Imam Nawawi, ketika umurnya tujuh tahun, Imam Nawawi telah melihat cahaya melintasi di hadapannya, waktu ketika itu maghrib, dan beliau teringat ketika itu berada di 27 ramadan.

Lalu beliau bertanya ahli keluarganya berkaitan dengan lintasan cahaya itu, sama ada mereka melihatnya atau tidak, namun dijawab ayahnya, tidak nampak cahaya itu. Lalu diberitahu kepada keluarganya, malam ini merupakan malam lailatulqadar, beliau meminta seluruh ahli keluarganya, supaya beramal ibadah sepanjang malam tersebut. Waktu mulanya lailatulqadar menurut Ustaz Yazid, mulai maghrib hingga keesokkannya sebelum maghrib.

Ya, begitulah kisah ringkas yang terjadi kepada Imam Nawawi, umur tujuh tahun sudah diberi kelebihan dan bijak fikirannya. Lalu, Ustaz Yazid bertanyakan para Jemaah, sepanjang hidup bila bulan Ramadan, apakah kita pernah lihat cahaya lintasan seperti yang berlaku pada Imam Nawawi?. Masing-masing terasa lucu dengan soalan tersebut, aku juga terasa begitu. Masing-masing sudah berpuasa selam tahun, 30 tahun, 60 tahun, malah sudah ada yang mati lagi.

Ustaz Yazid menyeru agar kita terus berdoa, berdoa dan terus berdoa agar kita dipertemukan dengan malam lailatulqadar, malam penuh keberkahan dan malam agung itu. Dan tidak lupa mengaminkan setiap doa yang dibacakan oleh Tuan Imam, setiap kali dibacakan doa seperti di bawah ini:

“Ya Allah! Sesungguhnya Engkau Maha Pengampun  Lagi Maha Mulia, suka memberi keampunan. Maka ampunilah aku.”

Ustaz Yazid juga menyentuh tentang solat witir, witir ertinya ganjil. Walau pun solat witir sudah ditunaikan di surau atau masjid secara Jemaah, kita boleh menunaikan solat sunat yang lain di rumah, tidak ada masalah, biar pun sudah menunaikan solat witir. Solatlah sebanyak mana yang kita mampu, menurutnya.

Untuk diriku, semoga apa yang aku catatakan ini mendapat manfaat dan panduan untuk diriku. Semoga amal ibadah kita diterima Allah S.W.T disepanjang Ramadan ini.

Amin Ya Rabb…!.


Sajak: Ia Sudah Datang




Ia Sudah Datang

Ia datang seperti tahun lepas
sampai saatnya tak tertangguh
ia janji Ilahi pasti dinanti
dirindui seluruh insan di bumi
ia tak pernah mungkiri janji
ia datang tepati waktunya
ia bersedia diakrabi dirai
cahayanya sungguh indah mempersona
setiap hati insani
cahayanya menerobosi
setiap penjuru
utara selatan
timur barat
menikmati keindahannya
ia sudah datang kini.

Masshah
30092015
Meru.

Monday, June 29, 2015

Nota Ramadan: Program Malam Puisi Dinihari Di Sanggar Damai Abadi



Ramadan bulan agung, bulan yang di dalamnya penuh dengan keberkahan, usah lalai leka hingga tidak berbuat apa-apa, rugi serugi-ruginya seandainya Ramadan yang datang ini tidak disantuni dengan amal ibadah sebanyak-banyaknya kepada Allah S.W.T.

Mahu tergolong dari golongan untung atau rugi, itu terserah kepada kita. Namun sebagai, insan yang beriman, sudah tentunya kita akan merebut sebanyak-banyaknya  ganjaran yang akan Allah S.W.T berikan kepada kita.

Bulan Ramadan bukan bulan untuk berehat-rehat, bukan untuk bermalas-malas dan bukan untuk beralasan tidak berbuat apa-apa kerja. Sudah pastinya, yang punya kerja, akan tetap dengan kerjayanya, biar pun berpuasa, yang punya bisnis pun begitu dan seumpamanya.

Kerja tetap kerja, berpuasa tetap berpuasa, ya kecuali ada insan-insan yang tertentu, diizinkan oleh syariat untuk tidak berpuasa. Justeru apa yang penting hasil dari ibadah puasa yang kita kerjakan, akan menghasilkan nilai ketaqwaaan kepada Allah S.W.T.

Maksud Firman Allah S.W.T;

“Wahai orang-orang yang beriman,di wajibkan keatas kamu berpuasa sebagaimana yang telah diwajibkan atas ummat sebelum kamu supaya kamu bertaqwa.”
(Al-Baqarah:183)

Meriahkan Malam Moreh Puisi Dinihari Ke-9

Sehari sebelum kita menunaikan ibadah puasa tempohari, seperti biasa, aku akan menghantar pesanan ringkas melalui aplikasi whattsupp kepada rakan-rakan bagi mengucapkan salan Ramadan kepada mereka, tak terkecuali kepada penyair tersohor tanahair iaitu Pak Agi, lama benar aku tak bertemunya, hampir setahun, namun sesekali bertanya khabar melalui sms sahaja.

Alhamdulillah Pak Agi sihat, beliau telah menghantar gambar banner berkaitan puisi moreh dinihari, baru aku teringat tentang program tersebut. Aku hanya pernah menghadiri program tersebut pada tahun lepas, itu pun, sebab aku kerja sif pagi, andai aku kerja sif petang, kemungkinan, sukar untuk aku menghadiri waktu itu.

Kini, ia muncul lagi, banner tersebut memaparkan tiga orang tokoh penyair di tanah air yang bakal muncul di pentas puisi moreh dinihari, antaranya, Zam Ismail, pemenang penulisan sea 2015, Dato A.Rahman Hassan, dan Dr. Malim Ghozali PK.

Program tersebut seperti biasa akan diadakan di rumah Dr.Ibrahim Ghafar, di Sanggar Damai Abadi, Jalan Iskandar, Kampung Bukit Kapar. Memang setiap tahun, minggu kedua jumaat, bulan Ramadan, program tersebut diadakan.

Wah, seronok juga kalau dapat hadir pada malam tersebut. Jika mahu melihat para penyair tanah air, insya’Allah, pada malam tersebut akan boleh bertemu mereka. Mereka akan berpuisi, bergurindam, bernyanyi dan macam-macam ada. Paling seronok, sebelum itu, berbuka puasa bersama, itu pengisian yang pertama.

Solat terawih juga boleh dilaksanakan di surau di sebelahan rumah Dr.Ibrahim Ghafar. Seterusnya acara kemuncak akan dilaksanakan selesai solat terawih. Kepada sahabat-sahabat, dijemput meraikan malam tersebut.

Insya’Allah, aku, jika tiada aral melintang juga akan turut hadir untuk menikmati bacaan puisi dari otai-otai penyair tanah air. Aku menantikan puisi dari Pak Agi dengan puisi TRI-V AGInya, juga dari penyair lain yang tidak kurang hebatnya.

Paling seronok, ada jualan buku, kalau tahun lepas ada, takkan tahun ini tak ada pula ya, harap-harap ada jualan buku dari ITBM. Apa pun ini hanya perancangan, hanya Allah S.W.T yang menentukkan akhirnya nanti.

Harapanku, semoga Allah S.W.T, mengizinkan aku untuk turut sama-sama memeriahkan program tersebut
 
Amin Ya Rabb…!



Nota Ramadan: Tak Serik-Serik





11269617_1583967931876568_758638797_n

11657483_1583967928543235_734206657_n
Gambar dari POPIYAH.COM



Belum sampai seminggu berpuasa beberapa hari lalu, seluruh tanah air dikejutkan dengan berita, seorang kanak-kanak berusia empat tahun telah kehilangan lima buah jari, iaitu hancur akibat bermain mercun. Berlaku di Tanjung Sepat, Banting, Selangor.

Saban tahun perkara ini akan menjadi berita dan menjadi topik yang tiada berkesudahan. Ramadan yang sepatutnya berlaku dengan aman damai, tenang dan harmoni, telah dicemari babak-babak tersebut. Mungkinkah selepas ini ada lagi?. Memang tak serik-serik!.

Boleh dikatakan setiap tahun ada sahaja bencana yang berlaku akibat bermain mercun. Aku sendiri pun naik meluat dan menyampah bila terjadinya perkara tersebut. Dalam tempoh sebelum kedatangan perayaan seperti bulan Ramadan ini, tidak adakah kaji selidik dari pihak berwajib tentang bahayanya bermain mercun?.

Setiap kali Ramadan tiba, sudah pun tiba, ada sahaja insiden patah tangan, hancur tangan dan lain-lain. Sebenarnya, bagiamanakah penguatkuasaan terhadap bahan-bahan letupan seperti mercun ini.?

Aku melihat di kaca TV dalam segmen berita, melihat berita tentang rampasan demi rampasan terhadap mereka yang cuba membawa mercun ke dalam Negara kita,soalnya. Bagaimana begitu mudah mereka mahu menyeludup mercun ke Negara kita?. Isu ini berlaku tiap-tiap tahun, apakah terlalu lemah pintu masuk sempadan Negara kita?.Atau penguatkuasaan yang sangat lemah?.

Bukankah kita sudah ada undang-undang dan hukuman untuk mencegah orang mengedar, menjual dan bermain mercun(Seksyen 4(2) Akta Bahan Letupan 1957)?. Mengapa seolah-olah, undang-undang tersebut tidak dikuatkuasakan dengan sepatutnya?.

Bahkan menurut menteri, seperti dalam tulisan dalam kolum ‘Kopi Pahit Hujung Minggu’ Tok Perak, Sinar Harian, menteri menyatakan “tindakan ibu bapa atau penjaga kanak-kanak yang dianiaya, diabaikan hingga boleh mendapat kecederaan fizikal atau emosi boleh dikenakan tindakan di bawak seksyen 31(1)(a) Akta 611 yang sabit kesalahan boleh didenda tidak melebihi rm20,000 atau dipenjarakan selamap tempoh tidak lebih 10 tahun atau kedua-duanya.”

Nah, sahabat semua, fikir-fikirkanlah sendiri, setiap tahun aku akan menulis perihal ini, bila berlakunya musibah seperti yang tertulis pada awal penulisan ini. Mungkin ini tulisan terakhir tentang menyentuh isu mercun yang tiada kesudahannya.

Harapanku agar, semua pihak bertanggungjawab tentang amanah yang dipikul di pundak masing-masing. Kita tidak mahu, segala yang berlaku nanti akan menjerumuskan kita ke api Neraka yang panasnya tak terkira.


Semoga amal ibadah, disepanjang Ramadan diterima oleh Allah S.W.T.

Nota Ramadan: Ramadan Bulan Pengampunan

Google Image



Syukur tidak terhingga dipanjatkan kehadrat Allah S.W.T dengan limpah kurnia-Nya dan kasih sayang serta nikmat melimpah ruah yang tidak terhitung. Ramdan masih di awal, baharu masuk tiga hari kita berpuasa di dalam Ramadan yang agung.

Bulan yang di dalamnya penuh dengan keampunan Allah S.W.T. Umat Islam amat digalakkan sekali  untuk memohon keampunan sebanyak-banyaknya  kepada Allah S.W.T, Yang Maha Luas Pengampunannya.

Kita sebagai hamba yang lemah, sering kali membuat salah, dosa sengaja mahu pun tidak sengaja, sudah sewajarnya berasa malu kepada yang menciptakan kita. Kita sering derhaka, lalai, leka dan tanpa disedari, telah banyak melanggar perintah-perintahnya, lalu apakah kita tidak merasa apa-apa, tidak merasa salah.

Dosa kecil atau pun dosa besar yang kita lakukan tanpa disedari mahu pun kita sedari, apakah kita mahu membiarkannya sahaja sehingga menggunung tinggi, tanpa mahu meminta dan memohon keampunan kepada-Nya?. Alangkah sombongnya kita, tak malukah kita?.

Ramadan yang dianugerahkan kepada kita memberikan peluang seluas-luasnya untuk kita meminta dan memohon keampunan kepada Allah S.W.T. Bukankah Nabi saw pernah bersabda;

“Dialah bulan yang permulaannya, rahmat, pertengahannya pengampunannya, dan akhirnya bebasa dari api neraka.”-(Hadis Riwayat Ibnu Huzaimah daripada Salman Al-Farisi)

Duhai diri, muhasabahlah, dosa mu amat banyak sekali pada yang mencipta mu, mohonlah ampunan pada-Nya, Dia Maha Baik, Maha Pengampun, usahlah kau bertangguh dalam taubat mu, bertaubatlah segera…usahlah kau ego pada Tuhan mu, Dia yang menciptakan mu, memberikan segala macam kesenangan di dunia ini.

Nafas mu…kaki mu…tangan mu…telinga mu…lidah mu untuk merasa...siapa yang memberkan mu itu semua jika bukan Dia Yang Maha Kaya, Maha Besar dan Maha Hebat. Usahlah kau bangga denga yang kau ada, dunia yang sementara, tidak ada apa-apa nilaian di sisi-Nya.

Bukan itu nanti yang diminta dan ditanya…BUKAN…iman dan taqwa nanti, nilaiannya di sana…duhai diri…bertaubatlah bersungguh-sungguh pada-Nya…, Rebutlah peluang Ramadan kali ini, mohonlah keampunan pada-Nya…bersegeralah duhai diri…

Renungilah maksud Firman Allah S.W.T;

Katakanlah, “Hai hamab-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri sendiri, janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun Lagi Mahan Penyayang.”

(Az-Zumar:53)

Muhasabahlah duhai diri…ambil peluang Ramadan kali ini dengan bersungguh-sungguh…

Jika Nabi saw, yang maksum, tidak membuat dosa, bahkan dijamin masuk syurga pun dalam sehari tujuh puluh kali memohon ampunan pada-Nya, kita ini, yang kerdil dan daif ini, sering membuat dosa, tidakkah malu kita dengan Rasulullah saw?.

Maksud Sabda Nabi saw;

“Demi Allah, sesungguhnya aku benar-benar meminta ampunan kepada Allah dan bertaubat kepada-Nya lebih tujuh puluh kali sehari.”-Hadis Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Sedikit coretan ringkas untuk muhasabah diri, juga untuk sahabat yang mahu mengambil ibrah darinya. Marilah kita bertaubat, usah bertangguh-tangguh lagi.

Ya Allah, aku mohon keampunan-Mu…


Amin Ya Rabb…!

Nota Ramadan: Jumaat Kedua Ramadan 1436H

Masjid At-Taqwa Bukit Kapar


Cepatnya masa berlalu,diam tak diam Ramadan sudah mahu habis satu fasa, bagaimana dengan aktiviti bulan Ramadan kita ya, harap-harap semakin bersemangat untuk terus merai ganjaran yang berlipat ganda.

Sekejap sahaja sudah masuk hari jumaat, jumaat kedua dalam bulan Ramadan. Minggu ini, aku kerja sif pagi, tiada halangan untuk menunaikan solat jumaat, seperti biasa rehat tengah hariku sekitar jam 12.30 minit sehingga jam 2.30 minit petang.

Hari ini hampir-hampir sahaja terbabas, sampai di rumah sahaja aku terus berehat sekejap, melelapkan mata yang sangat mengantuk, tersedar-sedar jam sudah menunjukkan jam 1.15 minit petang, tanpa berlengah terus ke bilik mandi, selesai segala urusan berkemas, terus menuju ke masjid.

Hari ini, aku bersolat di Masjid At-Taqwa Kampung Bukit Kapar. Seperti biasa aku mengambil tempat di bahagian tingkat atas. Walaupun agak bising dengan karenah budak-budak, aku tetap setia duduk di bahagian atas,

Seperti biasa khutbah dibacakan oleh khatib yang bertugas pada hari ini, iaitu Ustaz Hasal Bin Senin. Khutbah yang lancar, pendek, padat dan menarik. Menarik kerana khutbah hari ini membawakan tajuk ‘Membaca Ke arah Membentuk Iman Dan Taqwa’. Untuk keseluruhan isi tajuk khutbah, nanti aku sertakan alamat ke halaman Portal Masjid, untuk memuat turun khutbah tersebut.

Aku kongsikan sedikit daripada pengisian khutbah tersebut di bawah ini:

“Amalan membaca ini boleh dikira sebagai ibadah sekiranya dimulai dengan niat kerana Allah. Malah, ia diganjari dengan pahala berganda sekiranya apa yang dibaca dapat membantu kita mendalami ilmu-ilmu agama.

Bacalah al-qur’an kerana ia memberikan ketenangan kepada hati-hati yang kusut. Dalamilah maknanya supaya kita mampu menyingkap pelbagai disiplin ilmu. Untuk itu saya berpesan kepada diri saya dan tuan-tuan untuk mengamalkan perkara berikut dalam kehidupan seharian kita.

Pertama: Bacalah al-Qur’an dan hadis Nabi SAW pada setiap masa. Berjihadlah bersungguh-sungguh untuk mempelajari, menghayati dan melaksanakan isi kandungannya dalam kehidupan seharian kita.

Kedua: Belanjakanlah sedikit peruntukkan daripada sumber kewangan kita untuk membeli bahan bahan bacaan agama untuk meningkatkan kefahaman terhadap agama kita.

Ketiga: Ibu bapa perlu menggalakkan anak-anak untuk membaca bahan bacaan berfaedah, kerana merekalah diletakkan separuh harapan sebagai pejuang agama masa kini dan masa hadapan.

Keempat: Pihak masjid dan institusi masyarakat digalakkan menganjurkan program-program seperti bedah buku dan amat perlu diperhebatkan lagi kerana ia akan melahirkan masyarakat yang minat membaca.

Kelima: Pihak masjid, surau, balai raya dan rumah-rumah hendaklah mewujudkan pusat sumber mini untuk menggalakkan aktiviti membaca kepada seluruh ahli masyarakat.”

Dalam Ramadan yang agung ini, jangan pula lupa untuk memperbanyakkan membaca al-quran, disamping membaca buku-buku yang bermanfaat untuk diri kita. Justeru itu, amalan membaca jangan sesekali kita abaikan, ia merupakan amalan yang sangat digalakkan dalam agama Islam. Puasa bukan alasan untuk kita tidak membaca.

Semoga Allah menerima amalan membaca kita sebagai satu ibadah.


Amin Ya Rabb…!

Thursday, June 25, 2015

Menulis Untuk Karnival 10 Tahun Surau Darul Aman



Sampai bila mahu menulis, selagi hayat masih ada, InsyaAllah kerja-kerja penulisan yang berterusan, mana mungkin penulisan kisah perjalanan penulis kecil ini bisa ditukangi. Perjalanannya masih panjang, berliku-liku di hadapannya, aku harus dan mesti lalui perjalanan yang tidak semestinya lurus, ia pasti dan pasti akan aku lalui. Itulah mehna pada setiap yang bernama perjuangan dalam hidup.

Kisah perjalanan penulisanku aku teruskan dengan penglibatan aku dalam satu program yang dianjurkan oleh surau darul aman, surau tempat kelahiranku. Ia melibatkan penulisan juga. Di mana aku telah dilantik sebagai Ahlijawatankuasa kecil sementara bahagian dokumentasi dan pameran untuk Karnival 10 Tahun Surau Darul Aman. 

Tugas aku mencari data-data dan maklumat-maklumat dari sumber terdahulu, maknanya aku kena cari orang-orang lama berkaitan dengan sejarah tertubuhnya surau darul aman ini. Tugas ini memerlukan aku, memewancara, bertemu bual dengan orang-orang lama.

Aku dan Farid Azizi, kawan yang juga Ahlijawatankuasa surau, selama sekitar tiga minggu cuba mencari, mengali apa sahaja yang berkaitan dengan surau darul aman, bertemu orang-orang lama sekitar kariah surau darul aman. 

Aku mencatat segala apa  sahaja maklumat ( macam wartawan pula ), farid azizi bertindak menembual mereka yang tahu tentang sejarah penubuhan surau tersebut.  Bermula sejarah penubuhan surau, maklumat imam, maklumat pengerusi surau, aktiviti surau, gambar-gambar surau lama, dan yang berkaitan dengannya.

Tugas aku seterusnya, menulis semula maklumat yang didapati dalam bentuk ayat yang lengkap. Aku bentukkan segala maklumat sebagai sebuah buku dokumentasi sebelum dipamerkan isikandungannya kepada  para pelawat khususnya penduduk kariah surau darul aman. 

Mesyuarat terakhir telah memastikan segala persiapan karnival sudah diselesaikan, terutamanya bahagian dokumentasi dan pameran. Tuan pengerusi Tuan Haji Sulaiman telah meneliti dokumentasi yang aku sediakan dalam mesyuarat terakhir itu.

Tiada komen apa-apa darinya, aku merasakan tugas itu selesailah bila tiada komen apa-apa dari Tuan Pengerusi surau. Tinggal tunggu sahaja hari untuk mempamerkan hasil kerja-kerja dokumentasi itu pada hari karnival nanti. 

Aku mengharapkan usaha dokumentasi ini, akan dapat membuka minda generasi baharu di Kariah Surau Darul Aman, betapa generasi sebelum mereka telah bersusah payah berusaha membina surau tersebut bagi kemudahan generasi masa hadapan, seterusnya mengimarahkan setiap apa sahaja aktiviti atau program yang dijalankan di surau tersebut.

Akhirnya pada tanggal 25 Disember  2010, Program Karnival 10 Tahun Surau Darul Aman telah berjaya dilaksanakan dengan jayanya, aku puas hati kerana ramai yang berkunjung di bahagian pameran, mereka menunjukkan rasa teruja melihat dan membaca sejarah surau darul aman, juga gambar-gambar surau lama melalui grafik 3D yang diusahakan oleh anak jati Kariah Darul Aman, iaitu Encik Othman dan Mohd Zaid Bin Othman (anak beliau).

Malah generasi baharu turut ramai yang menyaksiakn pameran tersebut, mereka teruja melihat gambar-gambar aktiviti lama. Aku yakin waktu itu mereka masih ada yang belum lahir. Selain dokumentasi dan pameran sejarah, terdapat juga alat perkakasan lama dipamerkan seperti beduk, kentong, pinggan mangkuk, dan lain-lain. Ini bagi memberi maklumat tambahan tentang sejarah surau tersebut kepada para pelawat.

Ya, begitulah rentetan dan kisah perjalanan penulis kecil seperti aku, diberi kepercayaan untuk menulis kembali sejarah surau yang berpuluh tahun lalu, untuk aku dokumentasikan untuk tatapan generasi akan datang. Semoga penulisanku itu diganjari oleh Allah SWT sebagai amal soleh akhirnya nanti.


Amin Ya Rabb...!


bersambung...

Nota Ramadan: Jom Ulangkaji

Google Image


Sudah masuk hari ke lapan kita berpuasa pada hari ini. Diam tak diam fasa pertama bulan Ramadan akan meninggalkan kita, fasa kerahmatan, seperti yang nabi saw sabdakan;

“Dialah bulan yang permulaannya, rahmat, pertengahannya pengampunannya, dan akhirnya bebasa dari api neraka.”

(Hadis Riwayat Ibnu Huzaimah daripada Salman Al-Farisi)

Terus bersemangat untuk berbuat amal ibadah sepanjang Ramadan, untuk diriku dan teman-teman, agar terus merai dan imarahkan Ramadan. Fasa yang pertama, moga-moga Allah S.W.T, menurunkan kerahmatan untuk kita semua.

Dalama pertemuan hari ini, aku mahu kongsikan atau ulangkaji semula,untuk ingatan bersama tentang perkara-perkara yang membatalkan puasa dan perkara makruh ketika puasa. Walaupun ibadah puasa sudah berlalu beberapa hari, namun tidak salah rasanya untuk saling ingat mengingati sebagai panduan bersama.

Perkara-Perkara Yang Membatalkan Puasa

1.Memasukkan sesuatu kedalam rongga dengan sengaja

2.Memasukkan sesuatu ke dalam dubur atau qubur

3.Muntah dengan sengaja.

4.Bersetubuh dengan sengaja, sekalipun tidak keluar mani.

5.Mengeluarkan mani dengan sengaja.

6.Datang Haid

7.Gila.

8.Mabuk atau pengsan sepanjang hari dari terbit fajar hingga terbenam matahari.

9.Bersalin.

10.Murtad

Perkara Makruh Ketika Berpuasa


1.Menggosok gigi selepas tergelincir matahari.

2.Merasa Makanan.

3.Mencium atau mengucup isteri.

4.Banyak berkumur-kumur.

5.Mengeluarkan darah seperti berbekam.

Perkongsian ringkas ini, mudah-mudahan ada manfaatnya. Agar kita dapat bersama-sama memastikan beberapa perkara yang tertulis di atas bisa kita hindari, dengan harapan agar Allah S.W.T, akan menerima ibadah puasa kita.


Amin Ya Rabb…!


*Bahan rujukkan: Buku bertajuk 'Ramadan Kedatanganmu dinanti Pemergianmu ditangisi', terbitan Jabatan Mufti  Negeri Selangor.

Tuesday, June 23, 2015

Monolog: Had Usia Dan Tip Penulisan




Maafkan aku, kalau kau tak suka tentang apa yang akan aku bebelkan lagi kepada diri mu. Puasa-puasa pun nak membebel, kau tentu tak suka, agaknyalah. Oh ya, sebelum itu, aku ingin mengucapkan selamat berpuasa buat kau dan kawan-kawan kau yang sering bertandang di halaman ini, halaman yang kau ciptakan untuk penulisan mu. Kau kata mahu menjadi penulis kan, moga tercipta dan tergapai apa yang kau impikan.

Aku cuma ingin memberi ingatan sahaja, kau tentu masih ingat lagi sewaktu kau mengikuti bengkel penulisan yang diajnurkan oleh IBH KHIDMAT, rasa-rasa kau ingat lagi, aku pun masih ingat lagi, tentang kau bertanyakan soalan kepada Dr.Ibrahim Ghafar, berkaitan usia bagi seseorang mahu menjadi penulis.

Kau ada tuliskan tip-tip yang diutarakan oleh Dr.Ibrahim Ghafar, ada beberapa perkara penting yang kau dapat dari butiran percakapan Dr.Ibrahim Ghafar. Untuk lebih kau ingat lagi. Biarlah aku coretkan kembali di sini, biar kau sentiasa ingat beberapa perkara tentang tip-tip penulisan yang kau dapati dari Dr.Ibrahim Ghafar. Nah, cuba kau baca lagi, apakah kau sudah amalkan tip-tip penulisan yang kau tuliskan ini;

Tip Penulisan Dari Dr.Ibrahim Ghaffar

Beberapa tip yang sempat saya catatkan semasa kursus, insyallah boleh digunakan untuk mereka yang ingin menulis. Antara yang dikongsikan oleh beliau kepada para peserta kursus;

1) Menulis dengan jujur, menurutnya ia ciri yang perlu ada pada setiap penulis. Apa yang ditulis pastikan ada fakta-fakta yang menyokong dan buaknnya main semberono.

2) Dalam mencari idea, beliau menyarankan agar wajib sehari menulis tiga muka surat (Paksakan dalam diri), apa-apa sahaja idea yang terlintas di fikiran. Jika ada perakam, maka rakam apa yang kita mahu cakapkan, Sentiasa ada buku nota dalam kocek kita. Itu yang beliau lakukan sehingga hari ini.

3) Setiap penulis, seniman atau pun penyair tidak berpihak. Itu menurutnya, tetapi terpulang kepada masing-masing, kerana setiap insan ada hak dan pendirian sendiri.

4) Jika Mahu memulakan penulisan, pastikan kenal pasti apa yang mahu ditulis. Menulis yang kita tahu dan faham sahaja.

5) Mempunyai jadual kerja, iaitu jadual kerja-kerja penulisan, agar ia tersusun dengan baik mengikut jadual yang ditetapkan. Tidak menganggu hal-hal lain.

6) Untuk penulisan buku, berbentuk pengalaman atau sejarah kehidupan (mengenai diri sendiri) boleh gunakan secara bab atau pun ikut tahun, Turutan tahun peristiwa yang berlaku.

7) Lakukan kerja-kerja penulisan dengan bersungguh-sungguh dan komitmen yang tinggi.

8) Jangan terlalu ghairah sangat atau pun dek kerana teruja sangat. Ditakuti semangat tinggal semangat sahaja. Sabar dalam menukangi kerja-kerja penulisan, sedikit-sedikit, lama-lama jadi bukit.

Bagaimana?, apakah kau, sudah praktiskan tip-tip tersebut, mungkin ada yang kau sudah gunakan tip-tip tersebut dan ada yang belum kau praktiskan, betul tak?, hah, tu senyum-senyum tu, maknanya betullah telahan ku, ada beberapa tip yang masih kau tak cuba dalam penulisan mu itu. Apa pun, masa ada lagi untuk kau terus menulis dan gunakan tip-tip tersebut.

Oh ya, tentang soalan yang kau tanyakan pada Dr.Ibrahim Ghafar, waktu itu. Seingat aku, Dr.Ibrahim memberi jawapan yang ringkas tapi penuh makna yang mendalam. Usia semakin bertambah, kudrat mungkin akan berkurangan, biar semangat berkobar-kobar, jika kudrat kurang maka akan menganggu proses penulisan, maka katanya, mulakan dari sekarang jika betul-betul mahu merealisaikan impian menjadi penulis. Aku lihat waktu itu  bukan main, kau angguk-anggukkan kepala tanda setuju kau pada Dr.Ibrahim.

Apa pun kau perlu bersyukur kepada Allah S.W.T, kau masih bisa menghirup udara nyaman di dunia ini, kesihatan kau dengan izin Allah S.W.T masih kelihatan baik, justeru itu kau harus terus mulai dari sekarang, tulislah apa yang kau mahu tulis. Jika kau berimpian mahu terbitkan buku, maka kau boleh mulai penulisan buku mu dari sekarang.

Tentang had usia penulis usah kau risaukan, mula menulis dari umur berapa pun, Insyallah, jika kau sudah bertekad kau pasti boleh melakukannya. Lihatlah ilmuan-ilmuan Islam terdahulu seperti Imam Ghazali rhm. Dalam usia yang dewasa, beliau menulis, kitab-kitab yang berjilid-jilid, bahkan tersebar keseluruh dunia dengan dialih bahasa dengan pelbagai bahasa dunia.

Itu baru seorang ilmuan yang kau tahu, banyak lagi jika mahu ditulis di sini. Apa pun kau ambillah ibrah dari mereka. Usia bukan penghalang, ada yang dalam usia muda pun sudah bisa terbitkan buku, seperti contoh-contoh yang kau baca dalam buku tulisan Dr.Noor Hayati Yasmin Bin Nga Timin, Mudahnya Menulis Buku.

Oklah, setakat ini sahaja aku bebelkan, dengan niat agar kau terus bersemangat menulis terus, agar ia menjadi booster atau rangsangan buat diri kau. Aku akhiri dengan satu pernyataan dari penulis buku  James D.Kath, yang aku petik dari buku Mudahnya Menulis Buku;

“Apabila saya menyedari betapa saya sangat suka menulis, saya sangka sudah terlambat untuk saya bermula. Kemudian saya mempelajari bahawa Colonel Sanders hanya mula memasarkan ayam gorengnya ketika belaiu berusia 70-an. Saya menyiapkan novel saya lima bulan kemudian.”

Nah…, terus bersemangat, terus menulis…


bersambung…

Ole-Ole Dari Karnival Gudang Akhir Tahun 2017 Karangkraf

Beberapa buah buku  untuk koleksi bacaanku dan bilik buku. Hari kelima, hari terakhir Karnival. Buku-buku untuk cenderahati Hari ...