MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Wednesday, June 17, 2015

Nota Ramadan: Ramadan Datang Lagi

Google Image


Bulan yang mulia telah kembali lagi, selama sebelas bulan kita bebas makan dan minum, namun setelah kehadiran bulan Ramadan, kita akur dengan perintah Allah SWT untuk melaksanakan ibadah puasa. Ibadah puasa merupakan satu kewajipan yang mesti ditunaikan oleh umat Islam seluruhnya. Di mana-mana pun umat Islam berada, ibadah puasa wajib ditunaikan selagi tiada halangan yang boleh menidakkan mereka berpuasa.

“Wahai orang-orang yang beriman,di wajibkan keatas kamu berpuasa sebagaimana yang telah diwajibkan atas ummat sebelum kamu supaya kamu bertaqwa.”

(Al-Baqarah:183)

Syukur, Alhamdulillah, aku dengan izin-Nya, dapat lagi bertemu dengan bulan ramadan. Tahun ini, jika diikut umur ku, aku sudah berpuasa selama 41 tahun, sejak kelahiran ku ke dunia ini. Pantasnya masa berlalu, liku-liku kehidupan yang dilalui rasanya begitu pantas dan cepat. Masa yang berlalu, tak akan kembali, baki-baki yang ada ini mesti dimanfaati dengan perkara-perkara kebaikan untuk bekalan di sana.

Lebih-lebih lagi di bulan yang indah dan mulia ini. Setahun sekali kita dihadiahkan dengan bulan yang sangat agung. Rugi rasanya seandainya ramadan yang datang ini, dibiarkan sepi tanpa apa-apa yang bermanfaat. Banyak amalan yang boleh dilakukan seperti hari-hari bukan dalam ramadan. 

Cuma istimewanya ramadan, setiap amalan yang kita lakukan pahalanya berlipat ganda. Nah, cuba renungi maksud sabda Junjungan Nabi Muhammad SAW di bawah ini;

Dari Salman r.a, bahawasanya Rasulullah SAW berkhutbah di hari terakhir bulan Sya’ban: “ Wahai manusia, telah datang kepada kalian bulan agung yang penuh berkat. Bulan yang terdapat di dalamnya sebuah malam yang lebih baik dari seribu bulan, bulan yang Allah jadikan puasa di dalamnya sebagai kewajiban, dan qiamul lail sebagai hal yang disunatkan, barangsiapa yang mendekatkan diri di dalamnya dengan berbuat kebaikan, maka ia seperti mengerjakan kewajiban selainnya, maka ia seperti mengerjakan tujuh puluh kewajiban selainnya...”

(Hadis Riwayat Ibnu Huzaimah dalam Sahihnya)

Sebenarnya banyak lagi, jika mahu diungkapkan tentang hebatnya bulan agung ini, untuk mukadimmah catatan sepanjang ramadan ini, cukuplah sekadar ini terlebih dahulu, maksud dari coretan ringkas ini, sekadar ingin mengucapkan rasa kesyukuran yang tidak terhingga kerana dipertemukan dengan ramadan yang agung ini, serta ingin mengucapakan selamat menyambut bulan ramadan kepada sahabat-sahabat, di mana jua berada.


Harapan untuk diri sendiri, semoga ibadah yang dilakukan disepanjang ramadan kali ini akan lebih baik pada tahun-tahun yang berlalu. Itulah harapan ku dan mungkin sahabat-sahabat yang lain. 

Selamat berpuasa!.

No comments:

Post a Comment

Bilik Kolongku

  Memori bilik kolongku(bilik bawah rumah) sekitar tahun 1994-2013.Menyimpan seribu kenangan suka duka hidup seorang bernama '...