Skip to main content

Monolog: Ingat 4 Pesanan A.Samad Said



Jika sehari lepas aku membebel berkaitan tentang istiqamah, menulis sedikit demi sedikit tapi berterusan, dengan mengambil tip penulisan dari penulis tanah air Puan Nisa Haron, hari ini aku mahu membebel lagi, tak kiralah kau mahu ambil perhatian atau tidak, aku tidak peduli itu semua, yang penting aku telah luahkan apa yang aku fikirkan baik untuk diri mu itu.

Kau sering kali perlu diingatkan, biar pun sesekali aku seolah malas mahu membebel kerap kali, takut nanti kau pula bosan dengan aku. Tapi, oleh kerana aku sayang kepada diri mu aku terpaksa juga lakukan bebelan ku terhadap diri mu.

Melihat dengan kesungguhan mu membaca pelbagai bahan bacaan, membeli buku pelbagai genre, baik buku ilmiahnya, sasteranya, dan macam-macam lagi, aku yakin kau punya pontensi untuk menulis buku.

Itu pun kalau kau bersungguh ingin merealisaikan impian yang kau sering bisikkan  ke dalam hati mu. Membaca salah satu untuk mendapatkan idea disamping mendapat ilmu.

Tidak tahulah sama ada kau masih ingat empat pesanan dari sasterawan Negara A.Samad Said kepada penulis baru, yang terkandung dalam buku tulisan Zamri Mohammad, bertajuk ‘Tip Menjadi Penulis Bestseller’, setahu aku kau baca berulang-ulangkali pesanan itu.

Dalam omelan kali ini, aku petik kembali empat pesanan itu, agar kau bersemangat dan mendapat suntikan motivasi dari kata-kata pesanan tersebut;

  1. Tidak ada cara lain melainkan saudara melengkapkan diri saudar. Bacalah!

  1. Dunia bergerak terlalu laju, jika saudara tidak membaca maka saudara akan membuat banyak accidental decision iaitu keputusan secara kebetulan dan terburu-buru.

  1. Kita tidak boleh memilih menjadi semua. Pilih satu jalan dan ketahui jalan-jalan lain.

  1. Jika hendak jadi bodoh, tidak perlu baca buku. Terlalu berjimat juga dapat menjadikan kita bodoh.

Baguslah, aku lihat di dalam bilik buku kau terdapat macam-macam jenis bahan bacaan yang berfaedah, tentunya kau punyai macam-macam cebisan-cebisan ilmu hasil dari pengembaraan pembacaan buku-buku tersebut.

Hal demikian, kau teruskanlah kerana dengan bacaan-bacaan tersebut kau akan punyai ilmu yang luas, dan kau boleh gunakan untuk penulisan yang kau tukangi. Pilihlah genre penulisan yang kau sukai, sama ada penulisan keratif atau penulisan bukan keratif. Kau tulislah, ikut di mana kecenderungan mu, minat dan kemahiran penulisan yang kau rasa kau boleh bawakan.

Apa yang penting kau terus menulis, jangan malas dan culas, ingat pesanan di atas. Cukuplah untuk hari ini, ada masa dan ketikanya nanti, aku akan membebel lagi. Ingatlah, jangan persiakan waktu-waktu terluang mu dengan membaca, apatah lagi menulis.


Teruskan penulisan mu itu!.

Comments

Popular posts from this blog

Syair: Perpaduan

Musim-musim orang nak berpadu, bersatu dan perpaduan ni eloklah bersyair berkaitan dengan perpaduan.  Mari kita bersyair…

Syair Pilihan: PERPADUAN
Negara kita pelbagai bangsa Berbeza pandangan perkara biasa Jangan dibiar menjadi bisa  Hidup terancam sepanjang masa.
Berbeza budaya bukan halangan Jurang kecil dibesar jangan Kurangkan iri anjur rundingan Harmoni nusa kian berpanjangan.
Kepada orang hendaklah hormat Hendak menegur hendaklah cermat Bersatu padu itu matlamat Jangan dinyala dendam kesumat.
Semua tak boleh mementingkan diri Berjuang untuk kaum sendiri Sejarah lama harus susuri Insaf hakikat sedarlah diri.
Serulah semua agar bersatu Membina Negara biar bermutu Besar hasilnya sudahlah tentu Wawasan Negara tercapai jitu.
Semangat mulia bertolak ansur Tidak menyombong jadikan unsur Taraf tak hilang jika menyusur Bagai gabungan pana dan busur.
Hendaklah ikhlas bersatu hati Bukan mengharap pulangan nanti Bangsa yang kuat itu yang pasti. Persada dunia orang hormati.
Marilah kita duduk berunding Lebih dan kurang …

Sajak: Kasih Sayang Anugerah

Kasih Sayang Anugerah
Kasih sayang itu suci kasih sayang itu murni kasih sayang itu sejati kasih sayang itu anugerah Ilahi.
Jangan sesekali kasih sayang itu dicemari kerna ia milik insan punyai hati nurani cinta abadi cinta sejati sewangi kasih Rabbul Izati hanya milik pribadi mulia insani.
Ia tidak bisa ditawar dijual beli sekalipun dengan timbang harga tinggi sesama insan bersatu hati bukan hanya slogan tetapi diingati.
Kasih sayang cinta hari-hari bukan sekali-sekali jua bukan bermusim cuma di bulan febuari ia bukan ikut-ikutan tetapi lahir dari fitrah diri demikianlah kasih sayang penting tak terperi.
Masshah 2014 12022014 Meru.

Sajak: Lahirnya Sebuah Cinta

Lahirnya Sebuah Cinta
Malaysia tanah air tercinta bebas merdeka dari penjajah kini 57 tahun merdeka sudah hidup harmoni aman bahagia.
Dilupa jangan mereka pejuang jasanya banyak tak terkira berjuang berkorban demi bangsa bebas negara dari petualang.
Hayati telusuri pengorbanan mereka sesekali usah persis anak derhaka kelak kita dikenang tak punya jasa nikmat damai aman leka lupa pula.
Biar merdeka jangan sampai leka hidup rasa cinta pada negara jangan cuba-cuba bikin huru hara nikmat aman hilang nanti sengsara.
Tak kira melayu India juga cina termaktub sudah ikatan janji setia tak lupa jua pelbagai etnik di sana kita tetap sehati sejiwa bebas merdeka.
Usah diungkit  sudah peristiwa duka jadikan ia pengajaran bersama melayu india cina bersaudara lama kini bersatu bersama menuju jaya.
Malaysia indah malaysia berjaya terus kekal harmoni sejahtera kerna ia tanah tumpahnya darah kita  dan di sinilah lahirnya sebuah cinta.
Masshah 2014 20082014 Meru.