Skip to main content

Monolog: Biar Sedikit Tetapi Istiqamah



Aku ingin berkata-kata dengan mu, itu pun jika kau mahu dan sanggup menahan telinga mu. Aku tak kisah apa yang kau mahu perkatakan tentang diriku. Katalah apa-apa tentang aku. Jika kau mahu kata, semahunya. Kau ingat kata-kataku beberapa bulan yang lalu?.

Tentang penulisan, bila kau mahu mulakan, ingatkan?. Syukurlah jika benar kau sudah mengambil sedikit pesanan yang aku coretkan pada kau. Sekalung tahniah dan syabas, ada sedikit perubahan. Blog yang kau usahakan untuk menjadi pemangkin sebagai wadah penulisan sudah kau isi dengan perkongsian, baguslah begitu, teruskan, tulislah apa sahaja yang kau mahu tulis.

Selagi ianya tidak melanggar norma-norma perundangan, kau tulis sahaja. Cuma kau perlu istiqamah, biar sedikit yang kau tulis, tetapi ianya berterusan. Kau tentu masih ingat tip yang telah kau baca di Muka Buku seorang penulis, Puan Nisa Haron bukan?. Ingat kata-kata dalam tulisannya lagi?. Oklah aku tuliskan semula di sini, kau baca lagi.

“Untuk berubah menjadi seseorang yang lebih baik, tidak mungkin perubahan itu datang mendadak. Saya sendiri percaya kepada kerja yang dilakukan secara 3S :

* sedikit-sedikit
* sungguh-sungguh
* selalu

Perubahan yang sedikit tetapi dilakukan dengan sungguh-sungguh serta istiqamah membawa kesan jangka panjang. Ibarat titisan air ke atas sebongkah batu. Walaupun air itu lembut tetapi titisan yang konsisten menjadikan batu yang keras boleh menjadi lekuk.

Demikian juga dengan menulis, tulis sedikit demi sedikit, (mungkin dalam tempoh yang sedikit cuma, misalnya 15 minit sehari) tetapi dilakukan pada setiap hari. Pada setiap sesi 15 minit itu tumpuan yang diberikan ialah 100%. “

Nah, kau perlu ingat kembali kata-kata di atas, 3S, itu kau perlu amalkan. Jika kau boleh amalkan 5s di tempat kerja mu, takkanlah 3S yang ini tidak kau boleh amalkan dalam dunia penulisan yang kau impikan ini. Terus maju jangan mundur!. Tentang perkara di atas, aku tidak mahu panjang-panjangkan lagi, kau sudah boleh berfikir, lalu dengan itu, kau bertindaklah segera untuk merealisaikan bidang penulisan yang kau impikan. Jangan pandang belakang!.

Usia kau pun semakin bertambah, kedewasaan mu sudah membolehkan kau berfikir secara matang. Apa sahaja yang kau mahu lakukan, kau sudah bisa memikirkan. Rancanglah apa yang kau mahu tuliskan, usah gelojoh, kelam kabut, biarlah lakukannya dengan terancang. Kau pun tahu usaha tanpa perancangan bisa gagal, jangan kau gagal merancang. Susunlah jadual penulisan mu sebaik-baiknya. Takkan itu pun mahu diingatkan selalu...alahai..

Rasanya cukuplah dulu untuk kali ini, panjang-panjang sangat tulis pun takut kau tak larat membacanya. Biar sedikit yang kau dapat, tetapi tetap kau amalkan. Kau pun tahu, masa itu emas, sangat mencemburi kita. Setiap kali aku selesai membebel dengan kau, aku akan akhiri dengan peringatan firman Allah SWT tersebut, moga kau tidak membuang masa mu dengan perkara sia-sia.

Akhir dari desakan ini, bacalah firman Allah SWT tersebut;

“Demi masa. Sesungguhnya manusia dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran.”

Surah Al-Asr (1-3).

Teruskan menulis!


bersambung...

Comments

Popular posts from this blog

Syair: Perpaduan

Musim-musim orang nak berpadu, bersatu dan perpaduan ni eloklah bersyair berkaitan dengan perpaduan.  Mari kita bersyair…

Syair Pilihan: PERPADUAN
Negara kita pelbagai bangsa Berbeza pandangan perkara biasa Jangan dibiar menjadi bisa  Hidup terancam sepanjang masa.
Berbeza budaya bukan halangan Jurang kecil dibesar jangan Kurangkan iri anjur rundingan Harmoni nusa kian berpanjangan.
Kepada orang hendaklah hormat Hendak menegur hendaklah cermat Bersatu padu itu matlamat Jangan dinyala dendam kesumat.
Semua tak boleh mementingkan diri Berjuang untuk kaum sendiri Sejarah lama harus susuri Insaf hakikat sedarlah diri.
Serulah semua agar bersatu Membina Negara biar bermutu Besar hasilnya sudahlah tentu Wawasan Negara tercapai jitu.
Semangat mulia bertolak ansur Tidak menyombong jadikan unsur Taraf tak hilang jika menyusur Bagai gabungan pana dan busur.
Hendaklah ikhlas bersatu hati Bukan mengharap pulangan nanti Bangsa yang kuat itu yang pasti. Persada dunia orang hormati.
Marilah kita duduk berunding Lebih dan kurang …

Sajak: Kasih Sayang Anugerah

Kasih Sayang Anugerah
Kasih sayang itu suci kasih sayang itu murni kasih sayang itu sejati kasih sayang itu anugerah Ilahi.
Jangan sesekali kasih sayang itu dicemari kerna ia milik insan punyai hati nurani cinta abadi cinta sejati sewangi kasih Rabbul Izati hanya milik pribadi mulia insani.
Ia tidak bisa ditawar dijual beli sekalipun dengan timbang harga tinggi sesama insan bersatu hati bukan hanya slogan tetapi diingati.
Kasih sayang cinta hari-hari bukan sekali-sekali jua bukan bermusim cuma di bulan febuari ia bukan ikut-ikutan tetapi lahir dari fitrah diri demikianlah kasih sayang penting tak terperi.
Masshah 2014 12022014 Meru.

Sajak: Lahirnya Sebuah Cinta

Lahirnya Sebuah Cinta
Malaysia tanah air tercinta bebas merdeka dari penjajah kini 57 tahun merdeka sudah hidup harmoni aman bahagia.
Dilupa jangan mereka pejuang jasanya banyak tak terkira berjuang berkorban demi bangsa bebas negara dari petualang.
Hayati telusuri pengorbanan mereka sesekali usah persis anak derhaka kelak kita dikenang tak punya jasa nikmat damai aman leka lupa pula.
Biar merdeka jangan sampai leka hidup rasa cinta pada negara jangan cuba-cuba bikin huru hara nikmat aman hilang nanti sengsara.
Tak kira melayu India juga cina termaktub sudah ikatan janji setia tak lupa jua pelbagai etnik di sana kita tetap sehati sejiwa bebas merdeka.
Usah diungkit  sudah peristiwa duka jadikan ia pengajaran bersama melayu india cina bersaudara lama kini bersatu bersama menuju jaya.
Malaysia indah malaysia berjaya terus kekal harmoni sejahtera kerna ia tanah tumpahnya darah kita  dan di sinilah lahirnya sebuah cinta.
Masshah 2014 20082014 Meru.