MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Saturday, September 30, 2017

Hamba Yang Bersyukur



Alangkah indah dan bahagianya, seandainya apa yang ku harapkan, apa yang kuinginkan dan apa yang aku miliki, semuanya ini, menjadikan aku sebagai seorang hamba yang bersyukur atas nikmat pemberian dari-Nya. 

Dan apa yang aku impikan  semuanya terjadi dengan izin-Nya. Semuanya tidak menjadikan aku seorang yang lupa diri dan lupa janji. "

Ya Allah peliharalah aku dari bersikap sombong dan angkuh atas nikmat sementara yang Engkau berikan. Hindarilah aku dari lupa  mengingatiMu..."

Aamiin Ya Rabb!!!

Thursday, September 28, 2017

Aktiviti Harianku



Entah apa yang aku mahu bicarakan hari ini, sebelah pagi biasanya aku tidur.

Setelah kepenatan dan keletihan semalaman bekerja sif malam, mengantuk apatah lagi. Waktu malam untuk tidur, aku bekerja.

Begitulah nasib seorang pekerja kilang seperti aku. Siang malam pagi petang kerja-kerja, kerja, tapi masih tidak kaya-kaya, alahai.

Mengeluh ke aku ni?

Ha ha ha…biasalah, namanya pun manusia.

Mengemas Rumah

Masing-masing ada cara kehidupan sendiri. Selesai sarapan, jika aku ada beli sedikit sarapan aku akan sarapan dahulu, buka youtube atau layan muka buku, itu sudah menjadi kebiasan setiap orang, jangan cuba mahu menafi ya! Selesai semuanya aku layan tidur.

Sampailah jam dua belas tengah hari, kadang-kadang terlajak juga sampai jam satu petang.

Bangun tidur biasa terus mandi dan adakalanya duduk sebentar belek-belek telefon bimbit, biasalah tu…muka buku, tidak pun lihat mesej di whatsupp.

Selesai mandi, macam biasalah tunaikan kewajipan terlebih dahulu. Selesai aku terus mengemas rumah mana yang patut.

Macam biasa aku mesti basuh pakaian dulu, sambil basuh aku sapu-sapu lantai dari ruang tamu, bilik hinggalah ke dapur.

Curi Masa Menulis

Bila sudah sapu rasa selesa sikit, sambil menunggu baju selesai dicuci, ambil masa buka laptop.

Buka internet, menerewang di muka buku, buka blog sendiri, masuk blog orang lain.

Rajin sikit mulalah merapu-rapu tulis entah apa-apa. Kemaskini blog.

Bila jenguk blog kawan-kawan, ramai yang sudah tidak aktif. Ada yang bertahun-tahun tidak dikemaskini.

Macam sudah tidak musim orang berblog sekarang. Tidak seperti tahun-tahun yang sudah.

Merecup bagai cendawan tumbuh selepas hujan.

Masing-masing mahu berkongsi cerita, kisah, meluah rasa, berbisnes, menghentam, berpolitik dan pelbagai blog yang wujud waktu itu.

Macam-macam bahan cerita dan kisah boleh dibaca.

Waktu itu aku pun terjebak sehinggalah wujudnya blog Nur Dania Balqis, Blog Politik Muhammad Anas, Blog Buku dan beberapa lagi blog yang aku wujudkan.

Waktu itu apa sahaja aktiviti harian mahu sahaja dikongsikan.

Sama-sama berkongsi idea, pandangan malah kecam mengecam pun boleh dilakukan di medium blog ini. Kini seolah sunyi tidak bersemarak lagi.

Begitulah,masing-masing sudah ada yang terlalu sibuk, masa untuk berblog tiada lagi.

Paksa Diri Menulis

Setakat hari ini, aku masih boleh bertahan itu pun kena paksa diri sendiri untuk menulis apa-apa sahaja yang terlintas difikiranku.

Bila ditempat kerja aku hanya menulis menggunakan telefon bimbit.

Bila di rumah jika berkesempatan aku menulis di laptop di dalam bilik.

Cuma, yang kadang-kadang menjadi persoalan dan tanda tanya kepada diriku sendiri adalah apakah masih ada lagi orang mahu membaca blog? lebih-lebih lagi tulisanku ini.

Entahlah, kalau difikirkan begitu, maka tidak menjadilah apa yang diimpikan.

Jadi, aku mengambil keputusan untuk tidak menghiraukan segala fikiran negatifku itu, aku terus mahu menulis selagi aku mahu dan apa-apa sahaja tentang perasaanku ini, aku akan curahkan di sini, sama ada orang baca atau tidak itu bukan yang aku pedulikan.

Tulis terus tulis!

Mesin basuh pun sudah berbunyi, itu tandanya proses pencucian sudah selesai, masanya aku untuk menyidai pula, cuaca pun masih panas terik sedang elok untuk baju-baju yang aku basuh ini cepat kering.


Oklah, cukup untuk hari ini, entah apa yang aku bebelkan ini, terima kasih sudi membacanya.

Wednesday, September 27, 2017

Mengemas kini Bilik Buku (5)



Alhamdulillah, akhirnya selesai sudah aku mengemas kini, bilik buku ku.

Sepanjang tujuh hari aku mengemas, menyusun, menyingkir mana-mana yang tidak diperlukan lagi.

Kini, terasa lapang sedikit dari sebelum ini. Akhbar-akhbar yang tidak perlu lagi aku sudah ketepikan, cuma menunggu lori untuk dijual.

Surak khabar lama...paper lama...ha...ha...ha...

Buku-buku pun telah aku susun dengan rapi. Majalah-majalah aku tempatkan di satu rak khas.

Kali ini aku inginkan keselesaan, baru seronok mahu berkarya di sini.

Anak-anak  pun suka melihatkan bilik buku selasa dan lapang.Mereka boleh bermain di sini.

Selepas ini bertambah bersemangat untuk aku menulis.

Tempat aku bersendiri, bersunyi...syukur.

Saat Idea Datang



Aku pun tak tahu mahu tulis apa. Bila pandang skrin laptop ni, asyik tak menjadi sahaja,berkali-kali aku mahu mencuba menulis sesuatu tetapi asyik gagal. Aku cuba lagi, lagi dan lagi, merepek pun merepek lah, yang penting aku mahu cuba menulis sesuatu.

Nasib Rohingya

Image result for gambar rohingya dibunuh

Baru aku teringat tentang satu perkara yang berlaku kepada saudara seIslam ku yang berada di Rohignya, mereka menjadi mangsa pembantaian puak militant hindu. Tanpa rasa belas kasihan mereka terus menerus melakukan pembantaian.

Rumah-rumah mereka dibakar, bahkan perkampungan mereka seluruhnya dibakar dengan kejam dan zalimnya. Pembunuhan secara beramai-ramai tanpa belas kasihan.

Anak-anak kecil, suami isteri dan seluruhnya kehilangan sesuatu yang dimiliki oleh semua orang. Mereka hilang kedamaian, kesengsaraan, kecelakaan dan penderitaan menyelubungi kehidupan mereka.

Masyarakat dunia masih ada yang lena meskipun penderitaan mereka sudah diketahui. Malang sungguh malang nasib Umat Islam ini. Aku sebagai saudara seislam hanya mampu menghadiahkan doa setiap kali selesai solatku. 

Ya…inilah sumbangan kecilku sebagai insan yang kerdil ini.

Ya Allah selamatkan Umat Islam di Rohhingya, Engkau selamatkan mereka!

Aamiin Ya Rabb!!

Lalu apa lagi yang mahu aku tuliskan, idea masih tidak ada, oh ya…

Kisah Melompat

Image result for gambar mat taib masuk umno semula

Ini bukan kisah sembarangan, kisah ini telah gempak sebelum terjadi. Seluruh benua kecil ini tersentak tentang pengumuman yang bakal mengegarkan benua kecil ini. Semua media sudah dimaklumkan. Bahawa ada satu peristiwa besar akan berlaku.

Akan terjadi perubahan besar yang mungkin akan mengubah lanskap politik tanah air dan kemungkinan akan ada berita yang beasar. Itu pada mulanya, mereka berkira-kira memanda menteri akan isytiharkan PRU.

Debaran makin terasa bila saat masanya tiba. Kamera sudah tertumpu kepada mereka yang dihadapan pentas.Masing-masing berdebar tak terkira. Entah apa yang akan berlaku…tiba-tiba muncul seseorang, yang mereka semua kenali.

Apakah?.mereka saling bertanya sesama sendiri,ada yang macam boleh mengagak, dan mereka saling berpandangan. Cahaya kamera terus menerus merakam aksi petang itu.

Akhirnya, Memanda Perdana Menteri memberitahu dengan penuh gaya keyakinan, pengistiharan kemasukan semula Mike Tyson kepasukan lamanya. Semua di situ rasa tertipu dan ada yang tergelak-gelak tanpa menghiraukan siapa yang berada di hadapan mereka.

Ketawa itu makin kuat di seluruh benua keci itu, saling sahut menyahut dan sambut menyambut. Keesokan harinya, semua berita tertumpu pada kisah lawak semalam, namun sayang banyak yang tidak laku…semua orang pakat gelak tidak henti-henti pada hari itu…termasuklah aku sendiri.

Ha…ha…ha…ha…kah…kah…kah…sampai ada yang termuntah…

Dalam hati aku…dia lompat balik dahhh…musim lompat melompat sudah bermula ke, itu cadangan status yang mahu aku muatkan dalam muka buku ku tetapi aku tidak jadi menulisnya di situ. Berita ini sudah hampir dua minggu tapi masih ramai yang memperkatakannya hingga hari ini.

Biarlahhh…

Aku terus menerewang di skrin laptopku, apa lagi yang aku mahu bebelkan dalam tulisanku ini. Entah orang baca entah tidak aku tidak peduli. Yang penting aku mahu terus menulis…tulis sahaja, sama ada orang suka atau tidak…

Selangor Makin Kaya

Image result for gambar negeri selangor kaya

Terpandang pula akhbar Selangor Kini, dengan tajuknya SELANGOR NEGERI EMAS.Hebat Negeri Selangor waktu ini. Makin kaya dengan bermacam-macam rancangan kebajikan untuk rakyatnya.

Secara peribadi selepaas tahun 2008, banyak perubahan yang dilakukan oleh kerajaan baru Pakatan Rakyat, waktu itu dan kini. Program-program kebajikan untuk rakyat Selangor sedang dan sudah dijalankan dengan jayanya.

Tidak perlulah aku senaraikan satu persatu apa program-program tersebut. Sebagai rakyat Selangor kenalah prihatin dan cakna hal ehwal negeri kelahiran sendiri.

Takkanlah tak nak ambil tahu, setiap minggu terbit akhbar SELANGOR KINI, ambil dan bacalah perkembangan terkini.

Barulah menjadi rakyat yang berilmu dan bermaklumat, jangan nanti ketinggalan.

Tak begitu?

“Selangor menyumbangkan   22.7 peratus mendahului negeri lain berdasarkan laporan KDNK dikeluarkan Jabatan Perangkaan Malaysia. Kejayaan ini menjadi mesej jelas kepada Putrajaya bahawa Selangor sebagai Golden State (Negeri Emas) Negara.”

Dato’ Seri Mohammed Azmin Ali, Dato Menteri Besar Selangor

Sebab itu ada yang cemburu dengan Selangor ini. Mereka tidak sabar mahu rampas balik negeri yang kaya raya ini. Mereka merasakan mereka masih mampuu dan masih ada harapan untuk menerajui semula negeri ini.

Mereka tidak boleh lena, mimpi tiap-tiap hari, duit berbilion-billion, mereka sudah ‘kemelecer’ sangat. Mereka sedang dan sudah menyusun agenda mereka. Mana boleh tahan!

Tapi rakyat sudah celik, sudah tidak buta lagi, rakyat sudah pandai menilai mana yang putih mana yang hitam, mana berlian mana yang kaca. Mana yang benar mana yang menipu. 

Rakyat sudah pandai dah!

Rakyat Selangor sudah bertamadun, sudah celik politik, sudah pandai menilai mana pemimpin jujur dan mana pemimpin yang kaki songlap. Bukan macam sebelum tahun 2008.
Mereka sudah banyak membaca…hentikanlah jika ada yang masih bermimpi mereka boleh merampas balik negeri ini.

Aku  ingat lagi pesan dan ingatan seorang bekas pengerusi 16 tahun , di satu Bahagian di Selangor. Mereka tidak akan dapat tawan Selangor, selagi sikap dan akhlak mereka tidak berubah, aku ingat kata-katanya, Alfatihah buat dia yang aku sayangi!

Jangan mimpi ya!

Eh! Panjang juga aku tulis ni ya, kata tadi macam tiada idea menulis, tahu-tahu sudah berjela pula. Macam tidak mahu berhenti menulis pula. Tulah sudah kata, menulis ni kena sungguh-sungguh baru idea boleh datang, ilham mencurah.

Macam nilah agaknya seorang penulis bila idea mula mencurah. Makin lama, makin asyik tidak mahu berhenti. Mahu tulis apa lagi? Rasa sudah berjela ni, nanti tidak ada yang baca pula.

Mungkin yang ini, terakhir untuk tulisan ni, apa ya…ermm…Oh ya fasal cerita minuman keras ni…

Pesta Arak Berpindah Di Selangor?

Image result for gambar negeri selangor kaya

Beberapa hari ini sudah viral tentang Pesta Arak ‘The Better Beer Festival 2017', yang mahu diadakan di Selangor, setelah bantahan yang dilakukan kepada DBKL minggu lalu berjaya. 

Kedengaran pula, Selangor akan mengizinkan Pesta Arak ini, betul ke?

Minggu lepas aku perturunkan status muka buku aku yang berbunyi;

Saya ZAMAN SHAH SAIYAN membantah Better Beer Festival 2017 sekeras-kerasnya. 
Nyatakan bantahan anda!

Alhamdulillah ramai yang ‘like’ dan memberi komen agar pesta ini diharamkan dan dibatalkan, rata-rata mereka tidak bersetuju tentang perkara ini.

Gila ke? Mahu buat pesta-pestaan bersama arak. Betulah hanya orang bukan Islam yang berpesta.

Boleh percaya ke, ia tidak dihadiri orang Islam. Aku kurang yakin dengan pesta-pesta haram jadah sebegini. Bukanlah bermakna aku tidak hormati hak orang lain, mahu minum minumlah, buat apa mahu buat pesta-pesta?

Boleh ke buat pesta arak sampai tidak mabuk, wah! Hebatlah macam tu, mesti bertong-tong arak disediakan, mahu-mahu boleh mandi arak! Boleh jadi…fikir-fikirkanlah kesan yang buruk bakal berlaku.

Bila mabuk, mesti bergaduh, maksiat sudah pasti, lelaki perempuan bercampur, memanglah ramai bukan Islam. Tetapi aku percaya, agama lain juga melarang kerasa pesta-pesta yang mengarut yang boleh menganggui keharmonian orang lain.

Mereka tahu itu semua, Cuma segelintir manuasia yang konon-konon bertamadun bagai sehingga mahu membuat pesta haram jadah ini. AKU BANTAH!!!

Pihak keselamatan juga sudah memberi amaran, demi keselamatan, tahniah buat mereka yang bertegas dalam perkara ini.

Alih-alih dengar nak dipindahkan di Negeri Selangor, pihak akhbar terus mencanang, entah betul atau tidak, viral sana-sini menyatakan Selangor izinkan pesta arak ini.

Menteri Besar pun sudah setuju, amboiii…bila sebut Selangor saja, semua melompat, ambil kesempatan kecam, tidak lihat kiri dan kanan terus tulis, viral kecam.

Fitnah tu! Bila aku baca kenyataan sebenarnya tidaklah begitu maksud menteri besar.

Alhamdulillah pihaknya sudah memanggil peguam untuk membuat tindakan undang-undang kepada akhbar Utusan yang membuat berita dengan maksud lain. Jika benar, baguslah, rasa lega, aku yakin hasrat mereka akan gagal.

Ya, pasti gagal!

Itu harapanku dan mungkin harapan rakyat Selangor yang sayangkan negerinya dari ternoda dengan pesta durjana yang boleh mengundang bala, bila-bila masa jika ia di 
laksanakan juga.

Mohon dijauhi perkara tersebut.

Aku akhiri dengan Maksud Firman Allah tersebut;

Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah perkara buruk termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat kejayaan.

Surah AL-Maidah:90

Huh! Kan…panjang jadinya, okalah, terima kasih yang sudi membacanya. Sedikit perkongsian dan pandangan ini agar ada manfaatnya , mana tahu boleh difikir-fikirkan untuk kebaikan bersama.


Selamat membaca!

Tuesday, September 26, 2017

Rindu Membara


Image result for gambar orang sedang merindu

Pabila rindu ini semakin membara, 
semakin ku kuatkan tekad ku,
 ingin ku segera menatapi mu, walau jauh beribu batu,
ku setia menanti mu.

Monday, September 25, 2017

Puisi Panjang Dari Pak Agi

Image result for gambar abdulghafaribrahim

Pak Agi masih terus menerus berkongsi dengan apa yang beliau kongsikan di Muka Bukunya kepada ku. Beliau menghantar mesej ini sekitar jam 4.36 petang.

Aku membukanya agak lewat ketika itu. Seingat aku hari itu aku kerja shif sebelah pagi. Bila Pak Agi menghantar mesej padaku, aku rasa gembira, kerana masih tidak pernah lupa padaku.

Sebagai peminatnya aku sangat menghargainya. Siapa yang tidak gembira bila seorang penyair mengirimkan pelbagai kisah dan cerita dikongsi bersama peminatanya.

Syukur!

Terima kasih Pak Agi, setiap mesej yang kau hantar pasti ada kebaikan yang aku perlu fikirkan.

Untuk hari ini (10/9/2017), Pak Agi mengirimkan kepadaku sebuah puisi panjang berkaitan kecintaannya kepada Tanah Air Malaysia sebagai kampong halaman yang sangat di cintainnya.

Penyair seorang yang sangat sayangkan negaranya dan bersifat petriotik. Nah! Sama-sama nikmati dan hayati puisi panjang beliau ini.

PUISI TAHUN 1966 INI KUKARANG SEMASA BERUMUR 23 TAHUN.INILAH MANIFESTASI CINTAKU PADA KAMPUNG HALAMAN MALAYSIAKU.

SUDILAH BACA PUISI TERPANJANGKU INI HINGGA HABIS.

GELINTAR JIWA ANAK KAMPUNG

pertama urat nadiku
ia jiwaku
lukisan perjuanganku.

kelahiranku
sudah bercorak
semestinyakah aku
menjadi pengikut setia
corak tua?

     tidak.tidak.tidak.

kampungku
bila lagi mahu mencetak
buku-buku baru?

     takut.takut.takut.

mengapa takut mencari diri sendiri?
kerana takut mencari diri sendiri
langsung tidak kenal diri sendiri.

     aku tidak boleh melihat
     orang penakut.

bila?

bila lahir pencipta
tapi takut menjadi perintis
langsung tidak tercipta sesuatu yang agung.

orang-orang
yang sedar akan tanggungjawaab
amat sedikit lahir
yang sedikit ini
kembara pula di tengah hari.

kecintaan kampungku
tiru meniru
tanpa pangkal hujung
suka mendabik dada
seperti orang gila tapi bukan gila
bersuara tinggi:
     aku mahu hidup
     aku cintakan kehidupan
     aku cintakan kehidupan
          tahu nilai kehidupan?

tanah ini kita yang punya.

di kanan
di kiri
di tengah
di depan
di belakang

     laut bukan berapi

ada jambatan merentang
runtuh di tangan anjing.

tanah ini satu asalnya
cuma berlainan rumah suci

jambatan runtuh sudah dibaiki
ranap pula di tangan sendiri.

     laut bukan beracun.

percaya,
jambatan dibaiki semula
biar kukuh ke zaman-zaman menanti
tanah ini bukan untuk diserah kepada anjing.

     apa?

     ke mana neraca jiwa     
     manusia?

ikhlas setia minta diamalkan.

bulan ini bulan kita
mandikan amalan dalam
cahayanya.

dari sudut hati.

orang cuma sanggup ketawa
mentertawakan diri sendiri
hakikat sebenar bukan mereka sedar.

menangis seorang diri
selebihnya memerhati riang.

pandai melakukan kesalahan
masih menuduh lagi
masih lagi mencari-cari
siapa melakukan kesalahan.

sememangnya senang menuduh orang
paling payah menuduh diri sendiri
bukan mahu menuduh diri sendiri.

mudah melihat kesalahan orang lain
kesalahan diri sendiri bukan hendak dilihat.

ada yang bercakap
percakapan itu bukan percakapan mereka
mereka menyambung percakapan orang lain
jadi,
hidup begini tidak dimahukan lagi.

     kampungku punya 
     sekangkang tanah.

ada tidak sedar nilai tanah
lalu mereka memajakkan tanah
lalu mereka menjualkan tanah
tinggal mereka tanpa bertanah.

mata terbuka itulah ada pula yang buta
memandang jauh tapi tersangkut di pinggir mata

nanti berlaku di hari tua
orang meninggi kampungku merendah juga

     apa nak dikata?

rumpun padi membuahkan
emas
terang tampak di mata
emas di kampung dirampas orang.

     apa dikata?

tak apa.tak apa.tak apa.

sudahlah.

aku anak kampung berdarah panas
tidak sanggup melihat ketempangan
tidak sanggup melihat  bunga kesabaran
lemah lembut kaya merendah diri.

     ini warisan basi
     barah kampungku
     bunuh ia
     bunuh ia hari ini.

jadi?

     masuk ke dalam barisan
lantas berdiri di hadapan
     bertindak tentu.

nanti dikata kurang ajar?

     kurang ajar kerana kemajuan
                biarkan.
kalau tidak bertindak
hari esok kampungku
rebah

rebah di kaki orang-orang
berfikiran salah
pemilik nafsu menghamba
kepuasan puncak khianatnya.

     gelintar jiwa anak
     kampung
          melihat jalanan
          di belakangnya
               mencermin
               jalanan
               di mukanya.

apa yang aku fikirkan ialah apa yang aku susahkan
bukan senang
menyelesaikan benang
kusut.

sedang orang-orang
kampungku disapu ribut

ada cendekiawan-
cendekiawan gantungan
harapan
rakus meneguk bayang
hitam.

siapa lagi berhak
menolong diri sendiri
kalau bukan diri
sendiri?
aku susahkan esok

kerana cintaku
pembangunan semesta
dalam luar

     zaman baru
     kampungku
     duniaku.

puncak urat nadiku:
     hari ini apa yang aku
     susahkan ialah esok.

abdul ghafar ibrahim
Kulim, kedah
1966.


(Yang Yang/That's That.2009.Kuala Lumpur:ITBM.
Terjemahan Inggeris:Harry Aveling )

Sunday, September 24, 2017

Basikal Chooper Warna Merah

Basikal Chooper Warna Merah




Bila duduk seorang mulalah terkenang-kenang masa dulu. Masa yang tak akan berputar kembali, ia hanya menjadi nostalgia.

Waktu kecil, kanak-kanak, dewasa kini...ya makin ke penghujung. Kata orang tinggal tunggu masa saja. Bila-bila masa boleh dijemput.

Semua orang ada masanya dan bahagian masing-masing.

Bila kenang dulu-dulu semuanya indah, seronok...ahh...alangkah seronoknya jika masa boleh diputar balik...ha...ha...ha...tak mungkin.

Apa pun syukurlah masih diizinkan untuk mengingati nostalgia lama-lama.

Masih terkenang, sewaktu aku darjah satu. Sebelum bapa membelikan aku sebuah basikal. Tiap pagi bila aku ke sekolah ditumpangkan oleh jiran sebelah rumahku. Kak Hazimah atau aku panggil Kak Jimah.

Pergi balik aku tumpang Kak Jimah.Aku hanya sekolah pagi sahaja, sekolah kebangsaan.

Waktu itu aku belum bersekolah agama lagi. Setiap pagi   aku tunggu di depan jalan rumahku.

Hadiah Basikal

Sehinggalah satu hari bapa membelikan aku sebuah basikal chooper warna merah.

Alangkah gembiranya waktu itu. Memang sebelum itu bapa ada beritahu aku, kalau periksa dapat nombor satu, bapa akan hadiahkan aku sebuah basikal.

Tapi waktu itu belum periksa lagi pun. Mungkin bapa mahu aku berbasikal tanpa menumpang lagi Kak Jimah.

Oh ya...setiap bulan bapa akan beri upah kepada Kak Jimah kerana menumpangkan aku. Pergi dan balik sekolah Kak Jimah yang bawa aku.

Bapa mahu aku berusaha sendiri mungkin begitulah. Betapa gembira dan seronoknya waktu itu.

Basikal chooper warna merah menjadi miliku, aku bagai bermimpi. Tidurku tak lena asyik pandang basikal. Seronok dan gembira sangat tidak terkata.

Kini, sesekal bila aku ingatkan kembali rasa terharunya mengenang pengorbanan bapa. Bapa ingin melihat aku berusaha sendiri berbasikal ke sekolah.

Berapa harga nilai basikal itu bukan masalah walaupun bersusah payah mencari kewangan waktu itu.

Bapa waktu itu bekerja sebagai buruh binaan. Aku yakin bapa mengumpul duit untuk membelikan aku sebuah basikal chooper.

Ahh...besarnya pengorbananmu bapa.

Aku doakan bapa terus sihat dan dilindungi Allah SWT selalu.


Aamiin Ya Rabb!!!                        

Saturday, September 23, 2017

Hilang Dari Sejarah




Sungguh aku terkesan dengan kata-kata  di atas, ia betul-betul membangkitkan rasa keinginan yang kuat mahu merealisaikan kata-kata sasterawan dari Tanah Seberang di atas, iaitu Pramoedya Ananta Toer. Ia sangat menyuntik motivasi tinggi buatku. 

Benarlah apa yang diungkapakna oleh beliau. Sesiapa pun boleh saja hilang dari mata masyarakat,seandainya mereka tidak meninggalkan apa-apa sejarah dalam hidup mereka, untuk diikuti, dibaca dan apa saja kisah atau cerita mereka buat tatapan masyarakat. 

Semua itu bermula dengan menulis, menuliskan sejarah diri, kisah kehidupan yang di lalui oleh mereka dan juga kita, juga aku, ya aku, biarpun aku bukan sebijak dari mereka. semua orang boleh menuliskan kisah kehidupannya. 

Tidak kesahlah orang kecil, orang besar, orang kaya, bahkan orang miskin juga punya cerita dan kisahnya, sesiapaun boleh menulis. Pasti apa yang dituliskan ada manfaat dan boleh diambil ibrah oleh masyarakat yang membacanya.

AKU? Apakah aku juga mahu hilang dari mata masyarakat dan sejarah? Fikirku, kerana aku tidak punya apa-apa yang istimewa dalam hidupku, aku insan biasa, orang kecil, masyarakat pun tidak kenal aku. 

Biasanya orang yang bijak, kaya dan apa sahaja yang dimiliki dapat dilihat oleh  masyarakat. Aku cuma semut yang bisa dipijak gajah...itu fikiran  negatifku, jika aku turuti bisikan hati yang negatif ini nescaya, aku juga akan hilang dari masyarakat.

Cuba, jika aku positif, bangkit dan segera berubah pemikiran, sentiasa melihat sesuatu  ada pada diri kurniaan yang harus aku syukuri, biar pun aku hanya seorang pekerja kilang. Tidakah ada sesuatu yang boleh diabadikan dalam hidupku dan  sudah pasti boleh dikongsi oleh masyarakat di luar sana.

Dengan kata-kata itu, aku ingin dan aku mesti membuktikan kepada diriku, agar sejarah hidupku dapat dibaca, dilihat, itu pun seandainya aku betul-betul bertekad sepenuh hati untuk terus menulis sesuatu untuk aku tinggalkan sebelum ajalku tiba...kerana menulis adalah bekerja untuk keabadian.

Menulislah Pedulikan Nama

"Betulah kata-kata, menulis bukan kerana nama,memang betulah tapi jika penulis tiada nama susah juga mahu maju kehadapan,tapi itu se...