MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Saturday, September 23, 2017

Hilang Dari Sejarah




Sungguh aku terkesan dengan kata-kata  di atas, ia betul-betul membangkitkan rasa keinginan yang kuat mahu merealisaikan kata-kata sasterawan dari Tanah Seberang di atas, iaitu Pramoedya Ananta Toer. Ia sangat menyuntik motivasi tinggi buatku. 

Benarlah apa yang diungkapakna oleh beliau. Sesiapa pun boleh saja hilang dari mata masyarakat,seandainya mereka tidak meninggalkan apa-apa sejarah dalam hidup mereka, untuk diikuti, dibaca dan apa saja kisah atau cerita mereka buat tatapan masyarakat. 

Semua itu bermula dengan menulis, menuliskan sejarah diri, kisah kehidupan yang di lalui oleh mereka dan juga kita, juga aku, ya aku, biarpun aku bukan sebijak dari mereka. semua orang boleh menuliskan kisah kehidupannya. 

Tidak kesahlah orang kecil, orang besar, orang kaya, bahkan orang miskin juga punya cerita dan kisahnya, sesiapaun boleh menulis. Pasti apa yang dituliskan ada manfaat dan boleh diambil ibrah oleh masyarakat yang membacanya.

AKU? Apakah aku juga mahu hilang dari mata masyarakat dan sejarah? Fikirku, kerana aku tidak punya apa-apa yang istimewa dalam hidupku, aku insan biasa, orang kecil, masyarakat pun tidak kenal aku. 

Biasanya orang yang bijak, kaya dan apa sahaja yang dimiliki dapat dilihat oleh  masyarakat. Aku cuma semut yang bisa dipijak gajah...itu fikiran  negatifku, jika aku turuti bisikan hati yang negatif ini nescaya, aku juga akan hilang dari masyarakat.

Cuba, jika aku positif, bangkit dan segera berubah pemikiran, sentiasa melihat sesuatu  ada pada diri kurniaan yang harus aku syukuri, biar pun aku hanya seorang pekerja kilang. Tidakah ada sesuatu yang boleh diabadikan dalam hidupku dan  sudah pasti boleh dikongsi oleh masyarakat di luar sana.

Dengan kata-kata itu, aku ingin dan aku mesti membuktikan kepada diriku, agar sejarah hidupku dapat dibaca, dilihat, itu pun seandainya aku betul-betul bertekad sepenuh hati untuk terus menulis sesuatu untuk aku tinggalkan sebelum ajalku tiba...kerana menulis adalah bekerja untuk keabadian.

No comments:

Post a Comment

Adik Banyak Buku

      Semalam,selepas dari membeli buku di kedai MPH, si Huzaifah memberitahu aku. "Abi adik laparlah" "Ok, ja...