MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Wednesday, September 30, 2015

Sajak: Teman Setia



Teman Setia

Damailah hati
sirami ia dengan zikrullah
setiap saat bawa Dia bersama
Dia teman setia yang tak pernah curang
jika kita bersungguh dengan-NYa.

Masshah
22092015
Meru.


Tuesday, September 22, 2015

Sajak: Segala Hanya Untuk-Nya






Segala Hanya Untuk-Nya 

Berjalanlah dengan bahagia 
usah dikesah kata cerca memperdaya 
Allahkan ada sebagai peneman setia 
jika kita tetap setia 
dalam perintah serta aturan-Nya. 

Tidak sesekali melupakan-Nya 
setinggi mana pun kita berada 
usah mendongak berlagak 
usah alpa pada kurniaan-Nya 
itu semua sementara cuma kerna-Nya. 

Sungguh, tiada kerugian 
andainya kesederhanaan 
pilihan dalam menempuh 
liku kehidupan pasrah segala hanya untuk-Nya 
bahagia tetap ada biar pun di mana-mana. 

Masshah 
22092015 
Meru.

Monday, September 21, 2015

Sajak: Pesan Untuk Kalian




Pesan Untuk Kalian

Nur dania balqis
muhammad anas
muhammad huzaifah
permata hati yang manis
sudah besar nanti usah lupa ibu ayah
doakan ia selalu selepas solat
nantikan tenang bahagia hidupmu
kerna menghormati orang tua.

Usah sesekali derhaka menyakiti hati
kelak nanti gelisah hilang tenang kehidupan
maniskan wajahmu ketika bersamanya
nanti bertambah indah harmoni
kasih sayang terpatri sejati

Ayah ibu jua mendoakan kalian
harapan soleh solehah pakaianmu
akhlak pribadimu mencontohi nabimu
orang soleh dan solehah teman akrabmu
usah sesekali membenci mereka
mereka suri tauladan yang murni.

Hidup akhirnya mati
siapa yang pergi dahulu antara kita
itu jadual Allah yang tentukan
kita, hanya bersiap sedia
bersama bekalan kita
iman dan taqwa
segera di bina
untuk kebahagian dunia
lebih-lebih lagi
akhirat di sana.

Masshah
16092015
Meru.

Sajak: Eratkan Jalinan Persaudaraan



Eratkan Jalinan Persaudaraan
(Sempena Hari Keluarga Bani Ibrahim 2015)

Berkumpul kami dengan ceria gembira
bersama famili menautkan ukhwah bersemi
matlamat mendekatkan tali silaturahmi
yang jauh kita dekatkan, yang dekat kita eratkan
akan bertambah seri persaudaraan ini
bermacam ragam pelbagai karenah
mewarnai hari indah berseri kami.

Tidak dilupa pada yang tidak bersama
kerna pergi buat selamanya dijemput Ilahi
kami kirimkan tahlil dan doa untuk mereka
agar rohnya dicucuri rahmat bahagia di sana
kepada mereka famili punya program sendiri
kerna tidak boleh dielak mesti pergi
kami mengerti kesulitan ini, tahun depan
kita adakan lagi agar lebih meriah lagi.

Ada acara turut menyerikan
malamnya bacaan yasin dan tahlil serta doa
buat mereka yang pergi tak kembli
juga untuk mengharap rahmat Ilahi hari keluarga yang dirai
makan malam semua wajah berseri
berkeroncong perut sudah berbunyi sana sini
pelbagai juadah turut menyeri santapan malam
ada ayam bakar ikan bakar pembuka selera
ada yang berkali-kali hidangan enak sungguh menyelerakan.

Sungguh, amat indah tidak terperi
sesekali berkumpul ramai-ramai bersama famili
menghilangkan hiruk pikuk kota yang membingit
beban kerjaya yang semakin menghimpit
desa yang permai mengundang walang resah
namun melihat wajah-wajah saudara sefamili
hati bagai disiramai hujan turun waktu pagi
terus dakap erat ukhwah ini, usah dicemari.

Sungguh indah tautan persaudaraan
usah dipudarkan dengan sengketa sesama
kuatkan jalinan kasih mesra setiap masa
hanya iman taqwa penguat jiwa bersama
jika diizin Ilahi, sama-sama doakan
hari nan indah ini akan berulang lagi
lain masa direncana agar lebih indah sekali
sampai jumpa lagi.

Masshah 2015
21092015
Meru.

Wednesday, September 16, 2015

Sajak: Baju Merah...Sekadar Itu


Baju Merah…Sekadar Itu

Berbaju merah tak semestinya berani
jika hanya sekadar ikut-ikutan dibayar diberi
bukan perjuangan jika hanya sekadar berbaju merah
tetapi lupa pada sejarah yang sudah terpatri
kerna ini pertiwi bukan hanya untuk satu bangsa berdiri

Cuba diselak lembaran sejarah yang sudah berlalu
jika dibaca ditelaah difahami pasti terasa malu
tidak kau menyalak-nyalak seolah runtuh bangsa ini
siapa yang durjana menjadi pengkhianat harus dimengerti
bukankah ianya tertulis di dalam perlembagaan yang disetujui

Malulah pada diri sendiri koreksi mengapa bangsa ini jadi begini
siapa yang berpuluh tahun berkuasa pada ini Negara hingga kini
apa mereka buat untuk bangsa ini apakah melangit tinggi
cuba tanya usah malu untuk mengakui kelemahan diri
usah tuding jari, marah-marah pada mereka rakyat sendiri

Berbaju merah cukup kuatkah untuk mengangakat martabat bangsa
jika sekadar hanya menuruti emosi ego diri tak kemana-mana
jika sekadar hanya memburukan harum nama bangsa sendiri di mata mereka
jika sekadar hanya merosakkan suasana indah harmoni selamanya
cukup kuatkah jika hanya sekadar itu…pada akhirnya bangsa terus layu
hentikanlah…

Masshah
16092015
Meru.


Tuesday, September 15, 2015

Sajak: Merah Menyalak




Merah Menyalak

Tampak merah menyala menyalak
terasa gerun menakutkan
salakkan sana sini
demi bangsa konon tercinta
benarkah ianya

Tak salah tak haram
dengan izin di atas sana
demi kuasa demi takhta
diperguna tunjuk anggkuh
hanya emosi.

Tak apa itu merah darah
usah diusik usah diterajang
unjuk emosi unjuk ego
lain bangsa ketepi
usah dekat buruk padahnya

Berdegar-degar  menggegar
konon perjuangan keramat asli
demi pertiwi bangsa sendiri
seolah milik sendiri ini negeri
lupa sejarah dijanji terpatri

Cukuplah berkhayal
jika sekadar bersorak menyalak
kosong dari isi…rosak harga diri.

Masshah
15092015
Meru.





Friday, September 4, 2015

Sajak: Jatuh Terus


Jatuh Terus

Hari ini dia terus jatuh dan jatuh
ramai yang terduduk sambil terhangguk-hangguk kepala tergeleng-geleng kepala pusing pening.


Dia terus jatuh dan jatuh menjunam
kejatuhannya ada yang mengembirakan
bahkan satu kebangkitan yang menguntungkan kononnya
entah falsafah mana diguna pakai
menunjukkan kebebalan dan kepandiran
nyata...bertambah dungu dan tolol.

Jatuh dan terus jatuh
entah bila mahu bangun
kerna kedunguan dan ketololan
terus dibela disokong didokong
nantikan sahaja saat kehancuran
jika terus terusan begitu.

Masshah
25082015
Meru.