MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Tuesday, March 25, 2014

Sajak: Khabar Duka Akhirnya


Khabar Duka Akhirnya
( Buat keluarga yang terlibat, juga alfatihah yang pergi tak kembali)

16 hari kami menunggumu
dengan penuh tanda tanya
denga penuh debar di dada
di mana kau  singgah berada
di mana kau menghilang tak jumpa.

Kini, berita duka kami dengari
penuh rasa sedih dan syahdu,
menunggu harap keluarga yang mengasihi
kini MH370 ditemui tapi tak kembali
terhiris hati-hati penunggu setia berita gembira
namun, kecewa akhirnya menuntut keredhaan pada Ilahi.

MH370 terpahat dalam memori duka
setiap ahli keluarga juga masyarakat dunia
sesekali menerjah di minda, tragedi duka lara
MH370 tetap akan menggamit setia hati famili
kerna ada dicinta disayang pergi selamanya
itu semua takdir empunya kuasa di mayapada.

Hanya pada akhirnya...
jika itu benar akhir ceritanya MH370
doa dan alfatihah kami kirimkan buat yang seagama
takziah  buat yang berlainan bangsa dan agama
bersabarlah dalam ujian dunia sementara
yang pergi tetap pergi, kembali tidak sekali-kali
bersabarlah, berdoalah...MH370 tetap dalam memori.

Masshah 2014
25032014
Meru.

Tentang Sajak Ini:

Sajak bertajuk 'Khabar Duka Akhirnya' tercetus setelah mendengar pengumuman rasmi oleh YAB Perdana Menteri Malaysia, tentang 'nasib malang' yang menimpa kapal terbang MH370. Rasa duka dan sedih saya ungkapakan dalam sajak tersebut.

Doa dan harapan agar keluarga yang terlibat bersabar dalam mengharungi ujian dan dugaan yang getir atas kehilangan orang-orang yang disayanginya. Al-fatihah kepada seluruh penumpang yang beragam Islam, juruterbang, anak-anak kapal dan seluruhnya. 

Ya, sudah tentunya seantero buana merasai kesedihan ini. Semoga tragedi ini tidak berulang untuk sekali lagi di bumi Malaysia tercinta ini.

No comments:

Post a Comment

Jangan Berhenti Membaca