MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Friday, April 4, 2014

Sajak: Suara Dungu Itu



Suara Dungu Itu

Suara dungu itu masih menari-nari
menafi mempertahankan laku jelaknya
puluhan tahun sudah berlalu
terlakar di peta sejarah yang luka
menangis darah sekalipun
takkan kembali mereka yang abadi di sana.

Suara dungu itu bisa menafi-nafi
mengolok-olok ribuan si dungu tolol
angguk-angguk iya-mengiyakan
benar membenarkan tak syak ragu-ragu
sungguh ia penuh daya tipu selalu
itu pun masih mahu diikuti.

Suara dungu itu masih dikagum-kagumi
biar usia sudah terlalu lama. Tua
tumpul sudah pemikiran
hilang sudah daya fikir
namun mahu masih gah persis pemimpin dunia
terbuai masa silam yang indah di singahsana.

Suara dungu itu sekali sekala menggegar
suasananya hingar bingar panas terik membakar
persis si tua, sememangnya tua lupa usia
masih mengangan kuasa jika punya adanya
akan dikekang segala info benar di alam maya
demi mengekal kuasa jika dipunya semula.

Suara dungu itu sering melulu selalu
pada musuh ketatnya di fitnah terus musnah
tidak dipeduli apa makna maruah bangsa agama
penting kuasa kepentingan terus digenggaman
diketepi ihsan akhlak maruah diri tercemar
kerna diketepi kuasa haq, tinggalkan Tuhan.

Masshah
1042014
Meru.


2 comments:

  1. Terima kasih Wan, terima kasih juga 'follow', semoga ada manfaatnya.

    ReplyDelete

Jangan Berhenti Membaca