Skip to main content

Kelas Satu Merah






Aku  masuk kelas satu merah.Aku ingat lagi hari pertama hari persekolahanku. Waktu itu tahun 1981.Pagi-pagi lagi emak sudah mengejutkan aku, untuk mandi dan bersiap-siap ke sekolah untuk hari pertamaku.

Bapa yang menghantar aku. Bapa menunggu aku sampai aku tidak meragam, biasalah budak-budak waktu itu.Menangis, biasalah, jiwa kanak-kanak lagi.

Meriah sungguh hari pertama sekolah, ibu bapa masing-masing menghantar anak-anaknya. Ada yang naik basikal, motor dan kereta. Aku dan bapa berbasikal waktu itu. Bagaikan pesta waktu itu. 

Ada yang menangis, ada yang tak mahu masuk kelas dan macam-macam ragam, begitulah aku tidak terkecuali…ha…ha…ha..

Bapa yang membelikan aku makanan sewaktu rehat. Sampai beberapa hari jugalah bapa terpaksa balik lambat kerana aku belum dapat menyesuaikan diri. 

Lama-lama, akhirnya aku sudah boleh menerima keadaan itu. Satu persatu kawan-kawan aku kenali. Kawan-kawan yang aku masih ingati waktu itu, Suardi, Herman, Irwan, Rizal Fakir, Norazim dan lain-lain. 

Akhirnya, dari sehari ke sehari aku sudah terima hakikat, aku kena pergi sekolah jika aku ingin pandai.

Itulah nostalgia ringkas yang masih aku ingati.

Comments

Popular posts from this blog

Syair: Perpaduan

Musim-musim orang nak berpadu, bersatu dan perpaduan ni eloklah bersyair berkaitan dengan perpaduan.  Mari kita bersyair…

Syair Pilihan: PERPADUAN
Negara kita pelbagai bangsa Berbeza pandangan perkara biasa Jangan dibiar menjadi bisa  Hidup terancam sepanjang masa.
Berbeza budaya bukan halangan Jurang kecil dibesar jangan Kurangkan iri anjur rundingan Harmoni nusa kian berpanjangan.
Kepada orang hendaklah hormat Hendak menegur hendaklah cermat Bersatu padu itu matlamat Jangan dinyala dendam kesumat.
Semua tak boleh mementingkan diri Berjuang untuk kaum sendiri Sejarah lama harus susuri Insaf hakikat sedarlah diri.
Serulah semua agar bersatu Membina Negara biar bermutu Besar hasilnya sudahlah tentu Wawasan Negara tercapai jitu.
Semangat mulia bertolak ansur Tidak menyombong jadikan unsur Taraf tak hilang jika menyusur Bagai gabungan pana dan busur.
Hendaklah ikhlas bersatu hati Bukan mengharap pulangan nanti Bangsa yang kuat itu yang pasti. Persada dunia orang hormati.
Marilah kita duduk berunding Lebih dan kurang …

Sajak: Kasih Sayang Anugerah

Kasih Sayang Anugerah
Kasih sayang itu suci kasih sayang itu murni kasih sayang itu sejati kasih sayang itu anugerah Ilahi.
Jangan sesekali kasih sayang itu dicemari kerna ia milik insan punyai hati nurani cinta abadi cinta sejati sewangi kasih Rabbul Izati hanya milik pribadi mulia insani.
Ia tidak bisa ditawar dijual beli sekalipun dengan timbang harga tinggi sesama insan bersatu hati bukan hanya slogan tetapi diingati.
Kasih sayang cinta hari-hari bukan sekali-sekali jua bukan bermusim cuma di bulan febuari ia bukan ikut-ikutan tetapi lahir dari fitrah diri demikianlah kasih sayang penting tak terperi.
Masshah 2014 12022014 Meru.

Sajak: Lahirnya Sebuah Cinta

Lahirnya Sebuah Cinta
Malaysia tanah air tercinta bebas merdeka dari penjajah kini 57 tahun merdeka sudah hidup harmoni aman bahagia.
Dilupa jangan mereka pejuang jasanya banyak tak terkira berjuang berkorban demi bangsa bebas negara dari petualang.
Hayati telusuri pengorbanan mereka sesekali usah persis anak derhaka kelak kita dikenang tak punya jasa nikmat damai aman leka lupa pula.
Biar merdeka jangan sampai leka hidup rasa cinta pada negara jangan cuba-cuba bikin huru hara nikmat aman hilang nanti sengsara.
Tak kira melayu India juga cina termaktub sudah ikatan janji setia tak lupa jua pelbagai etnik di sana kita tetap sehati sejiwa bebas merdeka.
Usah diungkit  sudah peristiwa duka jadikan ia pengajaran bersama melayu india cina bersaudara lama kini bersatu bersama menuju jaya.
Malaysia indah malaysia berjaya terus kekal harmoni sejahtera kerna ia tanah tumpahnya darah kita  dan di sinilah lahirnya sebuah cinta.
Masshah 2014 20082014 Meru.