MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Monday, March 2, 2015

Sajak: Pilihan Terserah Diri


Pilihan Terserah Diri
(Untuk ingatan diri diusia 41 tahun...)

Hidup ini tidak selamanya
cukup masa pulang pada-NYA
esok atau lusa entah bila-bila
bukan dalam pengetahuan
ia milik yang Empunya nyawa.

Dari sehari ke sehari
makin singkat terasa usia
dari setangga ke setangga
harus diingat usah dipersia
kena banyakkan bekalan 
kerana mati itu secara tiba-tiba.

Pada setiap diri
mesti kena muhasabah
hidup takkan kekal selama
persiapkan bekalan untuk ke sana
bukan anak bini
bukan harta benda
bukan wang ringgit
bukan darjat beza
bukan itu segala
iman taqwa penolong kita.

Ingatkan diri
setiap saat detiknya tiba
malaikat pencabut nyawa tak leka
kita sering leka alpa sentiasa
harus ingat waspada selalu
iman taqwa perkuat segala
amal soleh tanpa mengira siapa
soal jawab di sana ambil kira.

Hidup di sini
bukan untuk suka-suka semata
bukan untuk ketawa-ketawa cuma
bukan untuk bercinta-cinta hanya
bukan semata-mata itu semua
ia sementara pinjaman sahaja
hidup di dunia jambatan untuk tuju akhirat
itulah distinasi pada akhir segalanya
syurga nikmat atau neraka padahnya.

Nah...pilihan terserah
sepertinya mahu kaya dunia apa akhiratnya
pada diri bisa menjawabnya
distinasi kekal abadi
mahu derita atau bahagia.

Masshah 2015
Meru
2/03/2015.

No comments:

Post a Comment

Jangan Berhenti Membaca