MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Saturday, July 26, 2014

Nota Ramadhan: Alahai Tak Faham-Faham Lagi


Belum pun ramadhan melabuhkan tirainya, sudah macam-macam kes mercun terjadi. Pelik ajaib, dikatanya mercun itu diharamkan, tapi mengapa begitu mudah mendapatkannya. Apa yang sudah berlaku sebenarnya?. Apakah ada penyelewengan?.

Entahlah, dua hari lepas aku dan familiku pergi ke Kompleks PKNS Shah Alam. Sewaktu balik, melihat di tepi-tepi gerai terlihat beberapa buah meja, menjual pelbagai jenis mercun dan bunga api. Dalam hati tertanya-tanya, sudah boleh jual mercun  dan bunga api kah?.

Saban tahun, ada sahaja kes terkena mercun, baik buatan sendiri atau sebaliknya. Mengapa mereka tak ambil iktibar yang lepas-lepas, masih tidak faham-faham lagikah?. Mengapa masih mahu membahayakan diri sendiri?. Bukankah bahaya, ya...selagi yang bernama manusia, begitulah sikap mereka.

Manusia kan degil, diberi peringatan selalu pun tak mahu ambil kesah, akhirnya diri sendiri yang susah. Ada sahaja kes putus jari, jari melecur dan sebagainya saban tahun,  minggu ini satu kes akibat main mercun bola, kehilangan dua jari tangan kanan, macam mana ni, tak faham-faham lagi ke?.

Apa kata mangsa;

“Bila dengar bunyi mercun, rasa berdebar dan trauma. Jika tahu  main mercun boleh putus jari, sumpah saya tak main.”

Apa katanya lagi;

“Saya terpaksa reda apabila dua jari tangan kanan sudah tiada akibat mercun. Kini jangan nak kata main mercun, dengar orang sebut mercun saja, sudah kecut perut. Namun, semu sudah berlaku dan saya harap remaja lain tak ikut apa yang saya lakukan sebelum ini.
     
Jangan insaf hanya selepas anggota kita hilang akibat mercun. Jadikan kisah saya sebagai teladan untuk berhenti main mercun.”

Mangsa, Mohd Idham Syafiq Mohd Tahir, 14 tahun.
(Akhbar Berita Harian, Rabu Julai 2014)

Siapa yang mahu dipersalahkan?. Kerajaan?, Menteri?, Kastam?, Guru-guru?, para ulamak?, ustaz ustazah?, ibu bapa atau diri mereka?. Nah...anda semua sudah baca kenyataan si mangsa di atas, apa perasaan anda?. Terpulang pada diri masing-masing. Aku sudah malas menulis tentang perkara ini sebenarnya, tetapi melihat ianya masih tidak pernah berakhir, aku terpaksa juga tulis perkara ini. Seperti yang aku lontarkan persoalan tentang siapa yang perlu dipersalahkan tentang perkara ini di atas.

Aku merasakan, penguatkuasaan masih tidak kuat, aku yakin masih ada penyeludupan mercun secara haram kalau tidak mengapa aku lihat semakin dibenteras semakin ada lagi. Benar-benarkah mereka melaksanakan tugas yang diamanahkan oleh mereka?.

Cukuplah sudah sebelum amarahku semakin membuak-buak memikirkan perkara ini. Terpulanglah pada setiap masyarakat untuk memikirkannya lagi, bagaimana seharusnya lagi kes-kes putus jari akibat mercun ini mahu dihentikan.


No comments:

Post a Comment

Jangan Berhenti Membaca