MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Saturday, July 26, 2014

Nota Ramadhan: Bazar Berpada-Padalah

Setiap tahun, bila menjelangnya bulan ramadhan, di mana-mana pelusuk tanah air, di desa mahu pun di kota. Ramai dikalangan kita akan mengambil peluang untuk membuka bisnis kecil-kecilan, untuk menambahkan pendapatan. Ada yang membuka jualan di tepi-tepi jalan secara solo, di simpang-simpang jalan, dan ada yang secara berlesen di tempat-tempat yang dikhaskan.

Mereka menjual pelbagai jenis lauk pauk, kuih-muih, air minuman dan sebagainya. Macam-macam pilihan boleh kita beli, kuih yang kita tidak pernah nampak pun boleh kita jumpa. Terpulang pada pembeli yang mahu membelinya. Asal tidak membazir. Takut nanti dikata berkawan dengan saitaon.

Terkenal dengan panggilan ‘Bazar Ramadhan’, di mana-mana tempat pun, justeru sebagai pembeli seharusnya bijak untuk berbelanja. Secara pribadi, tidak ada salahnya wujudnya apa yang dikatakan bazar ramadhan ini. Dari satu segi, ia boleh memberi kemudahan kepada suri rumah yang sibuk dan tidak sempat membuat persediaan berbuka puasa. Maklum suami isteri berkerja, tiada masa untuk semua itu.

Aku ada persepsi sendiri tentang bazar ramadhan ini, antaranya;

Penjual

Selaku penjual atau peniaga, biarlah serba serbinya jujur. Jujur dalam urusan jual beli. Dari segi harga, saiz kuih, kuantiti dan lain-lainnya itu semua haruslah diambil kira oleh penjual. Itu semua demi keberkatan rezeki yang diterima. Bila jujur dalam segala jual beli, maka pahalanya juga besar. Dari segi pakaian, biarlah menepati syariat, menutup aurat, baik lelaki mahu pun perempuannya. Usahlah mendedahkan sebahagian aurat, menutup sebahagian aurat, itu belum cukup sempurna.

Bulan baik, kenalah jaga adab dan pantang larangnya, peniaga muslim seharusnya mengambil perhatian ini, bahkan selaku pembeli juga kena prihatin tentang perkara ini. Halal haram dan bersih sangat signifikan dalam kehidupan muslim. Insyallah, aku yakin jika setiap peniaga mengamalkan nilai-nilai yang baik seperti yang aku sebutkan di atas, pasti keuntungan berganda akan mereka nikmati. Duit dapat, pahala pasti dapat berganda.

Pembeli

Pembeli ada bermacam jenis, ada yang boros dan ada yang jimat. Aku yakin, kita semua ini, pembeli yang jimat, mana yang perlu sahaja kita beli. Bergantung kepada bilangan ahli keluarga, maklum suami isteri bekerja hingga ke petang, tidak sempat untuk memasak, maka dengan itu ada waktunya kena beli di Bazar, di sinilah kebijakan kita untuk berbelanja, sama ada jimat atau boros (bazir).

Pilihlah mana yang perlu bila membeli, minuman, kuih muih, lauk pauk, belilah mengikut saiz keluarga kita, maksudnya, bila beli boleh habis, tidak ada yang sampai berlebihan sehingga dibuang, bukankah itu sudah membazir?. Kecualilah niat untuk disambung bila waktu sahur nanti. Ya...Jangan membazir!.

Mereka yang berkerja shif petang, mereka tidak balik, mereka akan keluar membeli di luar, masing-masing mahu berbuka puasa, lihat sana mahu, lihat sini mahu, semua mahu dibeli, terlalu ikut nafsu makan, akhirnya tidak habis, bukankah sudah membazir, jika tidak dimakan, maklum masing-masing sudah kekenyangan, akhirnya dibuang begitu sahaja.


Segalanya bergantung pada sikap diri individu, pilihan pada diri masing-masing. Sebab itu kebijaksanaan sebagai pembeli mesti wujud pada diri masing-masing. Apa yang penting jangan boros dan membazir dalam perbelanjaan. Tidak ada salahnya wujudnya bazar ramadhan, ia ada kebaikannya juga, yang penting dua elemen yang aku tuliskan di atas saling bijaksana dalam menjalani kehidupan mereka.

No comments:

Post a Comment

Jangan Berhenti Membaca