MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Monday, May 25, 2015

Catatan Dari Muka Buku: Ziarah Wak Saring Sirad@Ismas Saring

 Lampu 'Gasoline' antik menerangi 
ruang tamu Cendi Karya Wak Saring Sirad


 Masih sempat meraikan tetamu walau sakit


 Beliau penerima Anugerah Buku Negara 2014, 
Anugerah Khas Penulis Veteren


Ambil berkat bersama 
trofi Anugerah Khas Penulis Veteren milik Wak Saring Sirad

1) Tanggal 3.04.2015, Jumaat malam Sabtu, ziarah Wak Saring Sirad@Ismas Saring, Wak Saring sedang sakit kaki(baru lepas opresen) menurutnya bangun tidur kakinya sakit dan rasa bengkak(panjang ceritanya, sedih pun ada, nak tahu, kawan-kawan yang kenal beliau kenalah ziarah)...dalam hati aku, kawan suka ria ramai tapi kawan semasa duka boleh dikira...sabar Wak Saring Sirad...(prinsip Wak, tak nak susahkan kawan-kawan hatta dengan anaknya sendiri)...
Sedikit Catatan;
“Hidup ini saling perlu memerlukan, saling bergantung antara satu sama lain,tolong menolong bantu membantu pada setiap waktu, keadaan apa sekali pun ia amat diperlukan. Mendengar cerita Wak Saring Sirad, cukup sedih dan terharu sekali, maklum sebagai orang tua yang tinggal bersendirian, susah senang, perit jerih, sakit tanggung sendiri.
Dia menceritakan bagaimana saat kesakitan yang amat ketika kakinya terasa sakit, dia perlukan pertolongan jiran-jiran di kawasan perumahannya, namun tak seorang pun dapat membantu menghantarnya ke klinik, waktu itu memang benar-benar sakitnya menggigit-gigit, jika diikutkan prinsipnya, dia memang bukan jenis mahu menyusahkan orang bahkan dengan anaknya sendiri, selagi dia berdaya mahu lakukan sendiri dia tetap akan lakukannya namun untuk hari itu, dia benar-benar perlukan seseorang untuk menghantarnya ke klinik.
Setelah tidak dapat pertolongan jiran-jiran, Wak Saring Sirad akhirnya terpaksa menelefon anaknya, memberitau akan keadaan sebenarnya, waktu itu memang teramat sakitnya, dan saya tidak dapat bayangkan bagaimana, dia melawan sakitnya sementara menunggu anaknya sampai di rumahnya.”
2) Biasalah, bila dah jumpa Wak Saring ni, macam-macam cerita, kisah, dari pengalaman, suka-duka kehidupan, politik, GST, Agenda Zionis, sastera, penulisan...macam-macam ada..., Wak juga tak lupa memberikan aku galakan untuk terus menulis, menulis terus menulis. InsyaAllah Wak aku ikut nasihat Wak…dalam hatiku berbisik.
3) Semangat menulisnya masih kuat, beliau bercadang menulis 12 buah cerpen(sebuah cerpen sedang ditukangi), kisah-kisah pengalaman semasa di luar Negara. Semoga beliau terus diberi kekuatan untuk terus berkarya. Kita doakan agar beliau dapat menyelesaikan penulisannya itu.
4) Cerita fasal 1MDB, duit juta2...bila Wak terangkan bagaimana prosesnya berlaku, baru faham...tetapi risikonya memang besar, Negara jadi taruhan,...aku menyampuk, salah satunya GSTlah ni...Wak senyum...
5) Terima kasihlah pada Wak Saring Sirad, tiap kali bertemu, banyak yang dikongsi, walaupun ada yg off record, aku tetap pegang pada janji, pengalaman dan lain, buat ibrah untuk aku yang masih belajar ini.
6) Dalam sakit-sakit sempat juga buatkan air, buah anggur dan kek segera, sambil ngobrol-ngobrol minum dan makan.
7) Doa dan harapanku, semoga cepat sembuh kakinya, terus bersemangat dalam program sastera, menulis, moga cerpennya cepat siap dan menjadi bacaan khalayak.
Oh terima kasih, kerana izinkan aku bergambar dengan trofi Penerima Anugerah Buku 2014...Anugerah Penulis Veteren...ambil berkat...kik3
Kepada kawan-kawan penulis, doakan semoga Wak Saring Sirad, sihat sejahtera.

Amin Ya Rabb...


#Alhamdulillah, sewaktu ziarah dia minggu lepas, kakinya sudah baik dan wajahnya Nampak ceria, menunjukkan kesihatannya pun baik.

No comments:

Post a Comment

Jangan Berhenti Membaca