MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Sunday, May 24, 2015

Terbitnya Karya Semangat Menulis





Siapa yang tak seronok dan gembira bila karya yang kita tulis dapat diterbitkan. Alhamdulillah sebuah lagi sajak marah-marahku terbit di akhbar Harakah Edisi Isnin. Sungguh pun akhbar tabloid ini, merupakan suara siasah, ia memberikan ruang untuk khalayak pembaca yang mempunyai bakat menulis untuk meluahkan suara hatinya melalui ruangan sastera dan budaya. Ini karyaku yang ketiga terbit di akhbar ini.

Bila terbit karya di akhbar, semangat untuk menulis terus naik mendadak, begitulah aku, bila ada rangsangan barulah bersemangat. Banyak juga yang aku tulis berkaitan sajak marah-marah ku ini. Bila ada idea, barulah aku boleh menulis, ikut isu-isu semasa yang berlaku di persekitaran tanah air kita.

Biasanya isu sekitar siasah lebih menjadi tumpuan penulisanku, entah mengapa ia lebih dekat dalam diriku. Melihat kebobrokan dan kedurjanaan mereka hati ini sungguh tidak tertahan melihatnya. Sebagai seorang penulis kecil, telah menjadi tanggunjawab aku untuk menulis bagi menyedarkan minda khalayak melalui penulisan.

Penulis bukan sekadar melihat sahaja apa yang berlaku, ia perlulah merakamkan melalui hasil penulisannya. Bukan sekadar menjadi tukang angguk-angguk semata-mata dengan membiarkan kemungkaran yang diketahui dan dilihat oleh mata kepala penulis.

Tulislah melalui bidang kemahiran yang dimiliki, melalui penulisan keratif inilah idea ini boleh diolah dengan bahasa yang lebih keratif dan difahami oleh khalayak pembaca. Jika penulis mahir berpantun, tulislah melalui pantun, mahir menulis cerpen, tulislah cerpen, mahir menulis puisi tulislah puisi dan sebagainya.

Apa yang signifikan dari itu, penulisan yang kita hasilkan dapat menyedarkan dan membuka minda khalayak pembaca. Biar pun tulisan sajak yang aku tuliskan tidak sepuitis sajak-sajak yang lain, namun objektif utama penulisan ku adalah seperti yang aku tuliskan di atas tadi.

Harapan untuk diri sendiri yang sering leka dan alpa,serta semangat turun naik ini, agar terus berkarya, menulis terus menulis…


Bersemarak terus dunia sastera Malaysia.

No comments:

Post a Comment

Jangan Berhenti Membaca