MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Tuesday, February 26, 2013

Sajak: Bila Hukum Allah Di Ketepi




Bila Hukum Allah Di ketepi

Bila hukum Allah diketepi
macam-macam berlaku
buruk tingkah laku,
bencana dan tragedi
semakin menjadi-jadi.

Antara yang sudah terjadi
ramai yang sudah menyaksi
antara anak, suami dan isteri
saling menderhakai
rumahtangga tiada harmoni
satu sama lain mementingkan diri sendiri
hilang rasa cinta dan kasih sayang
ini semua mesti dijauhi.

Dalam sebuah Negara atau negeri
pemerintah tidak kira halal dan haram semua diceburi
yang penting ekonomi menjulang tinggi
arak dan judi merata dan melata,
amanah tidak ditunai
kezaliman, tindas-menindas, korupsi dan banyak lagi
semakin menjadi-jadi, tidak dipeduli
rakyat menderita hilang kasih sayang,
janji tinggal janji
namun ditaburi di sana sini
tetap tidak ditepati
ini semua perlu direformasi.

Dalam kehidupan bermasyarakat
saling dengki mendengki, mementingkan perut sendiri
yang susah diketepi tanpa dibantui
yang kaya terus kaya, yang miskin terus papa kedana
saling bercakaran sesama sendiri
demi parti yang didokongi
tidak kira tempat dan waktu,
persekitaran jadi tidak islami
bila maksiat mungkar dibiari,
buang bayi menjadi-jadi
bila pergaulan bebas hingga terbabas.
tanpa ada usaha-usaha mahu mengubahi
agama dan budaya makin diketepi
akhlak bunga diri tidak menghiasi pribadi
akhirnya masyarakat rosak saling benci-membenci.

Banyak lagi jika mahu diungkapi
bila hukum Allah tidak menjadi rujukan dan panduan,
mari kita benterasi sedikit demi sedikit
agar nanti terserlah cahaya ilahi
di setiap tempat, tidak kira di mana
negara mahu pun negeri
yakin diri pada hukum ilahi
hidup pasti tenang dan harmoni.

Masshah 2013
Bilik buku
Meru
8:37pagi/ 27.02.2013 Rabu.

No comments:

Post a Comment

Jangan Berhenti Membaca