MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Friday, February 7, 2014

Ulasan Sajak Untuk Sebelah Sana



SINISME POLITIK DALAM PUISI ‘UNTUK SEBELAH SANA’

Jarang kita dipersembahkan puisi panjang di eSastera2u.com. Namun puisi ‘Untuk Sebelah Sana’ karya Masshah adalah sebuah puisi panjang yang sarat sindiran politik kontemporari di Malaysia. Puisi ‘Untuk Sebelah Sana’ disiarkan pada 24 Disember 2013, jam 1:30 pagi. Puisi ini dicipta pada 16 Disember 2013, jam 8:58 malam di Meru. Puisi ini terawalnya mendapat respons Irwan Abu Bakar (24 Disember 2013, jam 5:02 pagi). Irwan menulis ‘Bak kata orang: Bersyukurlah Malaysia aman damai. Lagipun kalau tukar pemerintah, nanti Melayu akan ditindas oleh China DAP....” 

Wajah diri puisi

Puisi ‘Untuk Sebelah Sana’ terbina oleh tiga rangkap yang panjang. Keseluruhan teks puisi berwarna merah; barangkali sesuai dengan nada sinisme dalam puisi. Kemudian dipaparkan pula imej BARANG NAIK yang ada kaitan dengan pengungkapan isi puisi. Jumlah baris puisi ini adalah 110. Rangkap pertama berjumlah 26 baris, rangkap kedua 29 baris, rangkap ketiga 29 baris, dan rangkap keempat 26 baris. Jumlah baris ini berdasarkan teks yang dicetak daripada teks elektronik di eSastera2u.com.

Puisi ini bersifat prosaik. Puisi bentuk begini memperlihatkan gaya penyair bercerita atau berbentuk naratif. Jika baris demi baris tertentu dicantumkan, akan membentuk ayat yang penuh dan bermakna. Misalnya /Ya, untuk sebelah sana, telah tersebar ke seluruh negara akan sebuah makluman yang membanggakan kalian (dan) kalian bersorak gembira ceria bagai dikata dengan jayanya/ (baris 1 hingga 7). Begitu juga /Ya, untuk sebelah sana, derhaka pada sang penguasa tidak sekali-kali tidak/ (baris 27 hingga 29).  Contoh lain ialah /Mereka mensyukuri nikmat yang diberi tanpa peduli mereka diperjudi sang panguasa berjasa dulu, kini dan selamanya/ (baris 44 hingga 47).

‘Bagai Dikata’ Sinisme Politik Kontemporari

Jika diperhati, dalam puisi ‘Untuk Sebelah Sana’ bermula dengan kaya /Ya/ bermaksud setuju atau benarlah begitu. Benarlah pada pandangan penyair, puak di ‘sebelah sana’ versus ‘sebelah sini’ dalam nada sinisme, bersorak gembira, bersetuju tanpa bantah, berpegang pada janji dan lafaz janji, tidak melawan, berkorban jiwa raga, dan setia selama-lamanya kepada pemerintah atau sang penguasa. Perhatikan alur pemikiran penyair dalam baris-baris puisinya. Penyair mengubah slogan pemerintah sekarang ‘Rakyat Didahulukan, Pencapaian Diutamakan’ menjadi ‘mereka didahulukan, pencapaian diutamakan.’ (baris 13 -14).

Ya, untuk sebelah sana...
telah tersebar ke seluruh negara
akan sebuah makluman yang membanggakan kalian
bersorak gembira ceria bagai dikata
kerana janji-janji telah dikota dengan jayanya
apalah sangat dengan kenaikan harga itu
mereka sedia, mereka sanggup, mereka tidak bantah
kerana mereka telah memilihnya dengan besar hati
mereka yakin dengan slogan ‘mereka didahulukan, pencapaian diutamakan’
mereka sudah lafaz janji setia janji ditepati dipeti-peti undi
mereka tidak akan lawan, mereka setia bersetuju gembira
naik bagaimana banyak sekali pun, mereka tetap sedia dan setia
mereka sanggup berkorban dan terkorban demi janji ditepati
mereka sanggup mati demi pertiwi bangsa diketepi sekali tidak
tradisi membela rakyat diyakini sepenuh jiwa raga.

Kemudian, jika ditelusuri baris-baris dalam rangkap kedua, permula rangkap (baris 27) tetap sama diulang penyair seperti juga baris 56 dan 85. Alur pemikiran dan idea penyair dalam rangkap kedua jelas masih sarat sinisme. Penyair beranggapan bahawa 60 tahun sang penguasa memerintah negara adalah suatu tempoh masa yang lama. Apa yang dilakukan oleh pemerintah kini seolah-olah semuanya baik dan bermanfaat belaka untuk rakyat meskipun realitinya rakyat menentang, misalnya kenaikan pelbagai harga barang dan perkhidmatan. Pada pandangan penyair ‘pihak sana (pemerintah)’ tiada apa-apa implikasi pun meski pun mereka tidak bersetuju. Lebih jelas sinisme penyair, apabila mengungkapkan /kenaikan harga itu semua sudah ketentuan Allah segala/. Barangkali apabila dikaitkan isu ini dengan agama, segalanya mudah menjelaskan isu tersebut kepada rakyat. Untuk lebih jelas alur pemikiran penyair dalam puisi ‘Untuk Sebelah Sana,’ kita perhatikan baris-baris dalam rangkap kedua berikut (baris 27 hingga 55).

Ya, untuk sebelah sana...
derhaka pada sang penguasa tidak sekali-kali tidak
enam puluh tahun sudah cukup berjasa pada mereka
liat, kilat sampai berkarat tetap digenggam erat setia
naik, naik dan naik lagi tidak ada apa-apa pada mereka
biar hidupnya biasa-biasa, biar hidupnya susah-susah
naik, naik dan naik lagi semua itu tidak mereka kesah’
apa yang pihak oposisi peduli mereka tidak gemari
sengsara-sengsara, susah-susah mereka setia
mereka mensyukuri nikmat yang diberi
tanpa peduli diri mereka diperjudi
sang penguasa berjasa dulu, kini dan selamanya
mereka hadami slogan itu sedalamnya menjiwa
hingga mereka percaya itu hanya tempat bergantung semata-mata
...

Jika kita bergerak ke baris-baris dalam rangkap ketiga, nada marah-marah dan sinisme penyair semakin membuak. Hal ini digambarkan /Mereka setia membabi buta segala yang dikerah sang penguasa terus menerus memaksa tanpa peduli/ (baris 57 hingga 60). Dalam hal ini, misalnya isu janji tidak ditepati; sekadar janji manis semasa PRU-13, namun yang berlaku ‘janji tinggal janji.’ Konflik antara pemerintah ‘yang di sana’ dengan oposisi atau ‘yang di sini’ sering berlaku meskipun suara ‘yang di sini’ tidak diambil peduli oleh ‘yang di sana.’ Malahan suara oposisi dikatakan fitnah yang ditaburkan kepada rakyat. Untuk lebih jelas, kita perhatikan ungkapan penyair dalam baris-baris berikut:

Ya, untuk sebelah sana...
mereka setia membabi buta segala yang dikerah
sang penguasa terus menerus memaksa tanpa peduli
mereka peduli apa dengan kenaikan harga
tidak peduli pada suara oposisi dianggap fitnah kepada penguasa
mereka percaya kenaikan harga itu demi rasioalisasi subsidi
kenaikan untung untuk rakyat juga diambil peduli
itu sabda sang penguasa juga menteri-menteri yang mereka percayai
apa lagi yang oposisi tidak puashati pada menteri, itu kata mereka
... 

Sinisme dalam Harapan

Permainan politik ‘di sebelah sana’ masih lagi dalam gelanggang yang dikatakan selesa pada ketika ini. Namun penyair berfikiran bahawa permainan itu akan terhenti suatu masa nanti. Penyair juga berharap para pemain politik kini sedar dan insaf bahawa /pegangan khurafat terlalu mencengkam menjiwa pada diri/ Apakah ini takdir untuk mereka terus taat setia membabi buta?/ (baris 90 hingga 93). Apa lagi penyair boleh katakan atau ungkapkan, hanyalah takdir dan kuasa Allah SWT akan menentukan segala-galanya dan / untuk sebelah sana, moga insaf dan sedar diri/ (baris 107 hingga 108). Kita perhatikan beberapa ungkapan yang dilontarkan dalam rangkap keempat  puisi ‘Untuk Sebelah Sana’ (baris 85 hingga 110).

entah kapan mereka ini bisa menyedari permainan keji dari sang penguasa
belum ada petanda yang bakal menginsafi diri mereka
pegangan khurafat terlalu mencengkam menjiwa pada diri
apakah ini takdir untuk mereka terus taat setia membabi buta?
cukuplah apa yang mereka terus sokongi dan dokongi
lambat laun kepedulian segera bertunjang di jiwa mereka
apa lagi yang mereka terus puja-puja muja-memuja sang penguasa
kerana itu semua takdir yang menentu segalanya,
untuk sebelah sana, moga insaf dan sedar diri
... 

Sekian

seadanya.
AzmiRahman
Sintok
24 Disember 2013

No comments:

Post a Comment

Jangan Berhenti Membaca