MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Monday, July 13, 2015

Nota Ramadan: Berita Kematian



Hari ini, ada berita kematian lagi, jika minggu lepas ayah kepada kawan lamaku, hari ini jiran sekampung telah dijemput Ilahi. Berita kematian itu baru aku sedari bila aku mengecas bateri telefon bimbitku. Bila aku hidupkan kembali telefon bimbitku, tertera di wassap group surau, tentang berita tersebut.

Untuk memastikan kesahihan berita itu, aku cuba menghantar mesej kepada kawan kampungku, ternyata berita itu benar. Seusai solat asar dan bersalin pakaian aku terus bergegas ke rumah jiran tersebut.

Kelihtannya sudah ramai orang yang mengunjungi rumah jiran itu, namun begitu menurut orang yang berada ditepi jalan, jenazah belum lagi balik dari hospital. Kemungkinan selepas solat terawih baru dikebumi. Memandangkan, ia dikebumi sebelah malam, aku terus ke rumah emak, sebelah malamnya nanti boleh ziarah, fikirku.

Malam ini, aku solat terawih seperti biasa di Surau Darul Aman. Malam ini agak ramai, kemungkinan dikalangan saudara mara jiran turut ada di surau, jenazah akan dikebumi seusai solat terawih. Malam ini, tiada tazkirah, selesai solat terawih terus solat witir. Tuan Imam mengumumkan solat jenazah akan didirikan sejurus jenazah sampai. Selesai solat, terus di bawa ke tanah perkuburan untuk dikebumikan.

Doaku untuk jiran sekampungku Almarhum Haji Saleh Bin Haji Hamid, semoga Allah mengampuni dosa-dosanya dan menempatkan dikalangan hamba-hamba-Nya yang beriman dan bertaqwa, Amin Ya Rabb!.

Kematian Yang Menjemput

Ya, begitulah pengakhiran hidup insan, mati tetap akan menjemput, di mana pun kita berada, ia sentiasa mengintai-ngintai. Namun begitu, sudahkah kita bersedia untuk dijemput?. Persoalan ini, jawaplah sendiri, masing-masing tentu ada jawapannya sendiri. Aku?, bagaimana? Bersediakah aku?.

Allah…Allah…Allahuakbar!, sedikitnya amalanku, risaunya aku…Ya Rabb…maafkanlah hamba yang lemah ini. Jauhilah aku dari seksa api neraka-Mu, dekatkan aku dengan amalan kebaikan, hinarilah aku dari melakukan kemaksiatan…jauhilah Ya Rabb!...

Kematianku entah bila, entah-entah selepas ini, aku pun tak tahu, esok mungkin?, pun tak tahu…, Apa yang pasti dan mesti kematian itu pasti menjemput mu duhai diri…, beringatlah sementara masih bernyawa, usah kau leka-leka, suka-suka hingga kau lupa seksa neraka. Apinya panas, seksa kubur apatah lagi…kubur luas atau kubur sempit, itu pilihan kau..ingatlah…insaflah…mati itu pasti.

Ya Rabb…ampunilah dosa-dosa hamba-Mu ini!


Amin Ya Rabb!.

No comments:

Post a Comment

Rindu ANIS

    Rindu kat Anis, sejak beberapa bulan ni tak jumpa, tak tahu apa khabarnya Anis. Petang ini disebabkan rindu sangat dengan A...