MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Thursday, July 9, 2015

Nota Ramadan: Kelebihan Lailatulqadar



Kita sudah masuk fasa ketiga, fasa terakhir. Allahuakbar…cepatnya…pantasnya…aku, kita bagaimana, sepantas itukah dalam beramal ibadah?. Sepuluh malam terakhir Ramadan ini, bagaimana kita menjayakannya?. Seriuskah atau apakah?. Aku mengingatkan diri ku sendiri, rebutlah sepuluh akhir ini, jangan leka, lalai dan lupa. Malam terakhir ini, dijanjikan satu malam yang terbaik dari seribu bulan.

Cuba fahamkan maksud firman Allah S.W.T di bawah ini.
Maksudnya: 
“Sesungguhnya kami telah menurunkannya (al-Quran) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan.”
(Surah al-Qadr: 1-3)
Dan, baca baik-baik beberapa perkara tentang kelebihan Malam tersebut yang aku ambil dari Laman Web Mufti Wilayah Persekutuan, agar ada manfaat untuk panduan bersama, terutamnya diriku sendiri.
Kelebihan Malam Qadar
Para ulama berpendapat, sebaik-baik amalan soleh adalah pada malam Qadar yang mana ianya lebih baik daripada seribu bulan. Hal ini, berdasarkan nas yang terdahulu. Antara kelebihan malam ini ialah:
·         Dikatakan lebih baik daripada seribu bulan. Imam al-Qurtubi berkata: “Malam Qadar mempunyai kelebihan kerana banyaknya keistimewaan dan malam tersebut dibahagikan kebaikan yang banyak yang tidak terdapat seumpamanya pada seribu bulan. Ramai ulama dan ahli tafsir berpendapat amalan dilakukan pada malam Qadar lebih baik daripada seribu bulan yang tiada padanya malam Qadar. Hal ini, disokong oleh Abu al-‘Aliyah.

·         Malaikat dan Jibril turun pada malam tersebut. Imam Qurtubi berkata: “Mereka turun daripada setiap langit dan juga Sidratul Muntaha ke langit dunia untuk mengaminkan doa orang yang memohon pada malam tersebut hingga waktu fajar.

·         Turunnya malaikat dan Jibril membawa rahmat dengan perintah Tuhan.

·         Mendapat keselamatan dan kebaikan semuanya tanpa sebarang kejahatan hingga keluarnya fajar. Al-Dahhaq berkata: “Allah tidak takdirkan pada malam tersebut kecuali keselamatan. Sedangkan Mujahid berpendapat: “Ia merupakan malam selamat di mana syaitan tidak mampu untuk melakukan sebarang kejahatan pada malam tersebut.” Lihat Tafsir al-Qurtubi 20/133.

Ya, Rabb…kau berilah kekuatan kepada ku dan sahabat-sahabatku semua untuk terus memacu laju Ramadan yang tinggal berbaki ini, untuk terus membuat amal ibadah kepada-Mu…jauhilah kami dari kemalasan…jauhilah kami Ya Rabb…”

Sumber: Laman Web PMWP

No comments:

Post a Comment

Jangan Berhenti Membaca