MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Friday, July 10, 2015

Nota Ramadan: Muhasabah Kematian

Google image



Salam Ramadan, salam keindahan dan salam keharmonian. Syukur masih bisa dipertemukan lagi dalam perkongsian catatan ramadanku. Hidup tak selamanya dan pasti ada akhirnya. Tua, muda, kecil, besar, kaya, miskin dan sebagainya, satu masa nanti pasti akan pergi meninggalkan dunia ini.

Jika Ramadan yang datang setahun sekali akan pergi meninggalkan kita, itu sudah pasti, namun ia akan kembali bila sampai waktunya. Sedangkan manusia belum pasti lagi untuk menemui Ramadan pada masa akan datang, kerana kepergian manusia pasti, dan ia takkan kembali lagi, ia akan pergi selama-lamanya. Pergi takkan kembali, ke alam yang pasti, iaitu alam kematian.

“Setiap yang bernyawa pasti mati”-(Maksud al-Quran)

Kematian bila sudah sampai saatnya, ia pasti akan menemui kita, tanpa kita undang atau dijemput, ia akan datang tiba-tiba, tanpa kita ketahui. Sama ada kita sakit, kemalangan, dan dalam keadaan apa sekali pun, jika sudah sampai masanya ia tetap akan berlaku. Ia tiada notis peringatan, ia tiba-tiba, titik.

Kematian Itu Pasti

Seusai menunaikan solat terawih di Masjid As-Syarif, pihak masjid mengumumkan kepada para Jemaah, tentang berita kematian seorang daripada ajk masjid. Berita tentang kematian Tuan Haji Musleh Bin Warsono, yang bertugas sebagai siak di Masjid As-Syarif. Bila mendengar nama itu disebut, aku seolah terbayang-bayang orang yang disebut oleh pengerusi.Aku rasa kenal, macam bapa kepada kawan lama aku, fikirku.

Aku tidak terus balik rumah, seperti biasa aku akan singgah ke rumah bapa dan ibuku. Barang sekejap sekadar menjenguk bapa dan emak, maklum mereka hanya tinggal berdua di rumah. Aku tidak lama di rumah emak, terfikir aku tentang nama yang disebut di masjid, aku ingin kepastian, aku balik melalui rumah kawanku, ternyata bila aku lalu di situ, memang kelihatan ramai orang. Memang benarlah, ayah kepada kawan lamaku sudah kembali kerahmatullah. Aku fikir, esok sahajalah pergi ziarah ke rumahnya.



Semoga Allah, mencucuri rahmat ke atas roh ayah kawanku itu dan menempatkannya di kalangan hamba-hamba-Nya yang beriman dan muttaqin. Amin Ya Rabb!.

Ya, begitulah kematian yang tiba-tiba menjemput, ia pasti akan terjadi kepada setiap manusia. Namun begitu, apakah persiapan aku dan kita semua untuk ke alam sana, alam sementara untuk menuju ke negeri akhirat yang kekal abadi. Bagimana amalan kita, apakah sudah dipersiapkan?. Apakah kita sentiasa bersedia, bila-bila masa sahaja, apabila nyawa kita mahu dicabut tiba-tiba. Allahuakabar…rasa gerunnya bila ingatkan itu semua.

Berjayakah kita menjawab soalan-soalan di kubur…bahagiakah kehidupan sementara di kubur nanti, atau sengsarakah kita di dalamnya?. Allah Ya Allah…tetapkanlah kami dalam taufik dan hidayah-Mu, pimpinlah kami dalam mengharungi kehidupan di dunia yang fana ini. Jauhilah kami dari maksiat, kemungkaran dan kemurkaan-Mu. Hampirkanlah kami dengan kebaikan, amal soleh…jauhilah dan hindarilah kami dari seksa api Neraka-MU…Ya Rabb, pimpinlah kami…

Dalam bulan yang mulia ini, perbanyakkanlah taubat, moga Allah S.W.T, mengampunkan dosa-dosa kita yang amat banyak ini. Kita mahu aman bahagia di dalam kubur, kita tidak mahu sengsara derita di dalamnya. Ya Rabb…maafkanlah kami…ampunilah kami…”


Amin Ya Rabb!

No comments:

Post a Comment

Rindu ANIS

    Rindu kat Anis, sejak beberapa bulan ni tak jumpa, tak tahu apa khabarnya Anis. Petang ini disebabkan rindu sangat dengan A...