MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Monday, July 13, 2015

Nota Ramadan: Jumaat Keempat Ramadan 1436H


Ramadan semakin kepenghujung, namun umat Islam tetap masih bersemangat meraikan dan mengimarahkan Ramadan di mana-mana. Surau dan masjid masih menjadi distinasi utama, biarpun dalam masa yang sama, ada dikalangan umat Islam sudah berpusu-pusu ke distinasi jualan hari raya.

Mereka semakin sibuk dengan persiapan hari raya yang bakal tiba. Sedang Ramadan belum lagi meninggalkan kita. Allahuakbar…tetapkanlah aku bersama Ramadan hingga akhir nanti…kuatkanlah aku Ya Rabb…!

Minggu ini aku kerja sif malam, minggu keempat jumaat dalam bulan Ramadan. Hari ini seperti biasa aku bersolat jumaat di Masjid At-Taqwa Kampung Bukit Kapar. Hari ini aku pergi agak awal, seusai mengambil anak-anak dari sekolah, aku titipkan ke rumah emak. 

Sementara menunggu ibunya pulang dari balik mengajar. Aku terus pergi ke masjid tanpa membuang masa. Seperti biasa khutbah pada hari ini membawakan tajuk yang agak menarik tentang al-Quran, tajuk khutbah ‘Bermesra Dengan Al-Quran’.

Ramadan bulan membaca, membaca al-Quran, ramai orang bertadarus quran. Sama ada berkumpulan atau pun secara individu. Tahniah yang sudah dapat menamatkan bacaan quran pada Ramadan ini. Aku tertarik dengan teguran khatib berkaitan dengan bertadarus, aku coretkan sebahagian khutbah tersebut di bawah ini;

Namun mimbar mengingatkan agar amalan membaca dan bertadarus
al-Quran ini tidak dilakukan secara terburu-buru dan terlalu laju sehingga
menjejaskan hukum-hukum tajwidnya. Sebaliknya membaca al-Quran
mengikut erti kata yang sebenarnya iaitu secara :

1. Tartil
Iaitu membaca al-Quran dengan baik dan kelajuan yang sederhana
dengan mengikut kaedah ilmu tajwid.

Firman Allah SWT dalam surah al-Muzammil ayat 4:

“Dan bacalah Al-Quran Dengan "Tartil”.

2. Tadabbur
Iaitu membaca al-Quran dengan mengambil perhatian kepada
maksud dan kehendak ayat yang dibaca.
Firman Allah SWT dalam surah an-Nisa ayat 82:

“Patutkah mereka (bersikap demikian), tidak mahu memikirkan isi
Al-Quran?”…

3. Tafakkur
Iaitu membaca al-Quran dengan fikiran yang tenang dan
memikirkan tentang keagungan Allah serta berfikir untuk merealisasikan
kehendak ayat tersebut.

Firman Allah SWT dalam surah Yunus ayat 24:

“Demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat keterangan Kami satu
persatu bagi kaum Yang mahu berfikir (dan mengambil iktibar
daripadanya)”.

4. Ta’amul
Iaitu membaca dengan mengamalkan hukum-hukum tajwid dalam
tilawah dan ajaran al-Quran serta menghayatinya.
Firman Allah SWT dalam surah al-Insan ayat 29

“Sesungguhnya (segala keterangan yang disebutkan) ini, menjadi
peringatan; maka sesiapa yang mahukan (kebaikan dirinya) bolehlah ia
mengambil jalan yang menyampaikan kepada keredaan Allah (dengan iman
dan taat)”.

Untuk pengisian penuh teks khutbah tersebut, aku sertakan alamat portal khutbah tersebut. Semoga ada manfaatnya. Agar quran terus menjadi teman paling mesra buat kita semua. Moga amalan kita diterima oleh Allah S.W.T.


Amin Ya Rabb!

No comments:

Post a Comment

Jangan Berhenti Membaca