MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Monday, June 30, 2014

Nota Ramadan: Ramadan Melatih Bersabar

bersabarlah jika ada orang menghina kita


Ramadan indah ramadan bercahaya, cahaya menyeri seluruh alam, alangkah beruntungnya insan yang mendampinginya, betapa pula ruginya insan yang mempersia-siakan kehadirannya. Kedatangannya amat dinanti, kepergiannya akan ditangisi...ah, aku bermonolong pula. Siapa yang tidak sayang pada bulan suci ini, bulan di mana dijanji pelbagai bentuk kelebihan. Siapa yang membangunkan ramadan dengan penuh keimanan dan ketaqwaan pasti ada imbalannya nanti, itu janji Tuhan Yang Maha Agung.

Diam tak diam sudah masuk dua hari kita berpuasa, syukur, hari ini dipertemukan lagi di dalam bulan yang penuh keindahannya. Jangan sesekali dicemari keindahannya, kelak nanti Allah SWT murka. Ramadan memberikan kita banyak peluang untuk bersama-samanya, bermula hari pertama munculnya sehinggalah pada akhir nanti ia akan pergi. Apakah aku setia atau aku tewas dipertengahan jalan ini, ya Rabb...aku mohon pada-MU agar aku setia berterusan bersama ramadan ini. Aku tidak mahu hilang peluang dan ruang untuk kekal bersama ramadan.

Ramadan mengajar insan agar bersabar, bersabar dalam banyak hal, bersabar dengan karenah diri sendiri, bersabar dengan isteri, bersabar dengan anak-anak, teman-teman sekerja, orang-orang sekeliling kita, dan seluruhnya, setiap saat dan waktu, sabar itu harus bertunjang di dalam diri kita. Bolehkah aku bersabar jika ada orang menghina atau memaki aku?. Bersabarkah aku jika anak-anakku membuat karenah?. Sabarkah aku, selain aku bersabar kerana tidak makan dan minum di siang hari di bulan ramadan ini.

Sekali lagi aku tanyakan pada diri ini. Apakah aku mampu bersabar, sekiranya ada orang menghina aku?. Ikut saranan Nabi SAW;

“Bila seseorang menghina atau mencacinya, hendaknya ia berkata, “Sesungguhnya aku sedang puasa.”

(Hadis Riwayat: Bukhari)

Ya, bersabarlah duhai diri, hanya itulah pengubat mujarab untuk memujuk hati. Ramadan mengajar erti sabar. Bukankah sabar itu laksana cahaya?. Banyakkan zikir di hati untuk mengelakkan diri dari terus berperasaan sakit hati, takut-takut pahala puasa berkurangan disebabkan penyakit hati ini, sakit hati. Semoga hari kedua ini, akan bertambah sifat sabarku akan aku suburkan.

Pimpinlah aku ya...Rabb!.

                                                                                       

No comments:

Post a Comment

Jangan Berhenti Membaca