MENULIS SELAGI MASIH ADA HAYAT

Friday, June 6, 2014

Sajak: Sabtu Yang Buntu

Google Image



Sabtu Yang Buntu

Pagi yang indah di hari sabtu
duduk di rumah bersama-sama anak-anaku
sambil-sambil baca buku online buka muka buku
bunuh, rompak, rogol, fitnah banyak yang berlaku
sungguh, ia mengganggu di benakku
rasa buntu, geram, terkilan juga pilu
bagaimanalah nasib bangsaku begitu
kerna rata-rata yang buruk laku semua melayu.

Ah, masih terngiang-ngiang merayu-rayu
pada musim kempen merayu PRU yang lalu
penguasa bermadah indah penuh sayu
usah dirobah kepimpinan lama banyak membantu
kelak bisa porak peranda haru biru
biar terus berkuasa,biar penguasa lama terus di situ
sungguh, ia benar berlaku kerna masih ramai berfikiran dungu
hingga kini sudah banyak merasa tertipu
tekanan kos hidup makin tinggi bikin fikiran berkecamuk buntu.

Merayu-rayu kini sudah tidak perlu
serahkan sahaja semua itu pada Maha Satu
kerna penguasa sudah tiada idea fikiran beku
maka banyak yang korupsi dibiar terus salah laku
kita ini, yang bisa membantu sesama, usah hanya berdiri kaku
teruskan daya usaha berdikari agar terus maju
usah mengharap pada penguasa yang suka menipu
banyak berjanji-janji semua banyak palsu,
sekadar muhasabah di hari sabtu, agar tidak membuang waktu.

Masshah 2014
Bilik buku
11/01/2014-Sabtu-9:41am
Meru.

No comments:

Post a Comment

Jangan Berhenti Membaca